MENCARI SINAR RAMADHAN

Hari ini masuk hari ke-2 umat islam berpuasa, hari ini juga dia masih tidak dapat merasa apa yang dikatakan nikmatnya puasa di bulan ramadhan. Seperti kebiasaanya, selepas solat fardhu ayuni akan meluangkan masa untuk tadarus al-quran. Dia ingin menyempurnakan azamnya untuk khatam al-quran di bulan ramadhan ini. Dalam dia asyik membaca al-quran dan maksudnya sekali, tiba-tiba hatinya terasa sangat sayu . Dia memerhatikan maksud ayat yang dibacanya. Matanya tertancap kemas pada kitab suci dan di ulang- ulang bacaan surah Al-anfal ayat 2. “Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu adalah apabila disebut nama Allah, bergementarlah hati mereka, dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayatNya, bertambahlah iman mereka dan kepada Tuhan mereka sahajalah mereka bertawakal. Ayuni bandingkan dirinya dengan golongan – golongan yang Allah kurniakan nikmat manisnya iman. Dia bermonolog sendiri.. Ya Allah jauhnya aku dari golongan yang Engkau ukirkan dalam Qalam-MU, bolehkah aku menjadi seperti mereka??????? Sedangkan mendapat keampunan-MU pun aku belum pasti bagaimana pula dengan mendapat keredhaan-Mu Ya Allah. Persoalan itu terus bermain di ruang kotak pemikiran ayuni sehinggalah dia disapa oleh sahabatnya, mashitah..
’’ ayuni, enti tak siap lagi ka? Kan kita ada kelas jam 2.00 petang ni, sekaraang dah pukul 1.40 ni?..
“Dah pukul satu lebih ka? Ana tak perasan pula.. syukran ya ukhti ingatkan ana.. “
Persolan yang tadinya sarat menampung di benak ayuni terkubur bersama kesibukannya untuk pergi ke kelas. Hari- hari berikutnya berlalu seperti biasa.. ayuni masih tidak dapat apa yang di inginkan. siang dia berpuasa jika tidak diberi “cuti”, masa lapangnya pula sibuk dihabiskan dengan membaca Al-quran dan malam pula dia sibuk bersama umat islam yang lain mengerjakan solat tarawih .


Di satu malam yang hening, dikala insan lain sibuk berulit dengan selimut di atas katil yang empuk, ayuni menggagahkan dirinya untuk bangun malam. Dia ingin bertaqarub dengan Allah yang Maha Esa. Malam itu juga dia ingin mencari apa yang belum ditemui di bulan ramadhan ini. Lebih dari separuh puasa telah ditunaikan oleh umat islam di seluruh dunia namun, hari-hari yang dilaluinya agak mengecewakan. Air matanya seperti di halang dari mengalir padahal airmata itulah yang dapat menyucikan hatinya yang di rasakan kotor.
Disingkapnya selimut yang menyaluti tubuhnya lantas lisannya lancar melafazkan syukur ke hadrat Allah. lafaz itu dituturkan atas kesedaran diri. Dia yakin dan pasti jika bukan kerana Allah sudah pasti dia masih seperti insan lain yang lena di ulit mimpi. Dia bersyukur kerana Allah masih beri peluang kepada dirinya untuk menyedut udara yang diberikan percuma oleh Allah. Dan dalam pada bibirnya lancar melafazkan syukur, terdetik di hatinya betapa selama ini bisa di hitung ucapan syukur yang terbit dari bibirnya itupun belum tentu kalimat itu meresap jauh ke dalam hatinya.
Dengan langkah yang penuh tawaduk, ayuni melangkah untuk menyucikan dirinya sebelum menghadap Sang pencipta, Allah yang Maha Pengasih , Maha Penyayang. Selepas menunaikan solat sunat ayuni berteleku di hamparan sejadahnya. Menginsafi kekerdilan diri , mengakui kealpaan diri. Dia cuba untuk muhasabah dirinya kerna bagi ayuni itu juga adalah satu cara untuk melembutkan hatinya.
Dia cuba untuk meningati kembali segala aktiviti yang dilakukan sepanjang ramadhan ini. Selain daripada berpuasa, membaca Al-Quran, solat sunat terawih, ayuni juga sering menginfakkan tenaganya. Sepanjang ramdhan ni, banyak program-program islamik yang di ikutinya seperti program Ku Gapai Sinar Ramadhan dan Majlis berbuka Puasa bersama dengan anak-anak yatim. Namun baginya itu masih tidak mampu untuk memberi ketenangan pada hatinya.
Ayuni teringat ketika ditaklifkan sebagai fc program Ku Gapai Sinar Ramadhan, dia sangat sibuk sehinggakan dalam solatnya pun dia masih berfikir tentang agenda yang akan dilaksanakan sepanjang program. Dia sibuk mencari idea untuk menyentuh hati adik-adik dalam kumpulannya dan dia berasa gembira apabila methode yang digunakannya mampu mengalirkan air mata adik-adik kumpulannya.
Ya Allah rupanya di situlah silap ku. Aku sibuk melakukan kerja-kerja islam sehinggakan aku tidak khusyuk dalam solat ku Ya Allah. Aku sibuk menyentuh hati adik-adik supaya lebih dekat kepadaMu namun hatiku yang tidak tersentuh. Hatiku lalai dari mengingati Mu Ya Allah...
Manik-manik jernih mula bertakung di kelopak mata ayuni...
Ayuni teingat tafsiran surah hafazannya, surah As-saff ayat 2 & 3:
‘’ wahai orang-orang yang beriman, mengapa kamu mengatakan apa yang tidak kamu kerjakan, sangatlah besar kemurkaan disisi Allah jika kamu mengatakan apa yang tidak kamu kerjakan’’
Ya Allah, hamba menzalimi diri hamba Ya Allah..
Telah kau tunjukkan kasih sayang dalam QalamMu yang Suci..
Namun......
kerna kejahilan hamba , peringatan yang kau turunkan hamba abaikan..
Kerana kelemahan hamba taubat yang dahulu hamba pohon darimu hamba lupakan ...
Hinanya hamba Ya Allah...


Ya Allah pemilik hati hamba-hambaNya
Hamba menadah tangan yang engkau kurniakan untuk memohon keampunan dariMU
Terimalah taubat hamba..
Janganlah kerana dosa hamba yang lalu Engkau abaikan hamba Ya Allah...
Jangan biarkan hamba sendiri yang menentukan jalan hidup hamba..
Hamba lemah tanpa bantuanMu ya Allah..
Akhirnya empangan airmata ayuni pecah dan manik- manik jernih mengalir deras menuruni pipinya... tembok-tembok keegoan seorang hamba runtuh di hadapan Allah yang Maha Esa. Sang Pencipta yang maha Agung.
Ayuni merasa bebanan perasaan yang dihadapinya berkurangan di bawa bersama titisan airmata taubat seorang hamba....... Dalam sendu ayuni melafazkan syukur.
Alhamdulillah..
Syukur Ya Allah kerana Engkau masih beri hamba peluang untuk hamba mengalirkan Airmata yang Engkau sukai........................

0 comments:

Friday, September 19, 2008

MENCARI SINAR RAMADHAN

Posted by ~pyda313~ at 19.9.08
Hari ini masuk hari ke-2 umat islam berpuasa, hari ini juga dia masih tidak dapat merasa apa yang dikatakan nikmatnya puasa di bulan ramadhan. Seperti kebiasaanya, selepas solat fardhu ayuni akan meluangkan masa untuk tadarus al-quran. Dia ingin menyempurnakan azamnya untuk khatam al-quran di bulan ramadhan ini. Dalam dia asyik membaca al-quran dan maksudnya sekali, tiba-tiba hatinya terasa sangat sayu . Dia memerhatikan maksud ayat yang dibacanya. Matanya tertancap kemas pada kitab suci dan di ulang- ulang bacaan surah Al-anfal ayat 2. “Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu adalah apabila disebut nama Allah, bergementarlah hati mereka, dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayatNya, bertambahlah iman mereka dan kepada Tuhan mereka sahajalah mereka bertawakal. Ayuni bandingkan dirinya dengan golongan – golongan yang Allah kurniakan nikmat manisnya iman. Dia bermonolog sendiri.. Ya Allah jauhnya aku dari golongan yang Engkau ukirkan dalam Qalam-MU, bolehkah aku menjadi seperti mereka??????? Sedangkan mendapat keampunan-MU pun aku belum pasti bagaimana pula dengan mendapat keredhaan-Mu Ya Allah. Persoalan itu terus bermain di ruang kotak pemikiran ayuni sehinggalah dia disapa oleh sahabatnya, mashitah..
’’ ayuni, enti tak siap lagi ka? Kan kita ada kelas jam 2.00 petang ni, sekaraang dah pukul 1.40 ni?..
“Dah pukul satu lebih ka? Ana tak perasan pula.. syukran ya ukhti ingatkan ana.. “
Persolan yang tadinya sarat menampung di benak ayuni terkubur bersama kesibukannya untuk pergi ke kelas. Hari- hari berikutnya berlalu seperti biasa.. ayuni masih tidak dapat apa yang di inginkan. siang dia berpuasa jika tidak diberi “cuti”, masa lapangnya pula sibuk dihabiskan dengan membaca Al-quran dan malam pula dia sibuk bersama umat islam yang lain mengerjakan solat tarawih .


Di satu malam yang hening, dikala insan lain sibuk berulit dengan selimut di atas katil yang empuk, ayuni menggagahkan dirinya untuk bangun malam. Dia ingin bertaqarub dengan Allah yang Maha Esa. Malam itu juga dia ingin mencari apa yang belum ditemui di bulan ramadhan ini. Lebih dari separuh puasa telah ditunaikan oleh umat islam di seluruh dunia namun, hari-hari yang dilaluinya agak mengecewakan. Air matanya seperti di halang dari mengalir padahal airmata itulah yang dapat menyucikan hatinya yang di rasakan kotor.
Disingkapnya selimut yang menyaluti tubuhnya lantas lisannya lancar melafazkan syukur ke hadrat Allah. lafaz itu dituturkan atas kesedaran diri. Dia yakin dan pasti jika bukan kerana Allah sudah pasti dia masih seperti insan lain yang lena di ulit mimpi. Dia bersyukur kerana Allah masih beri peluang kepada dirinya untuk menyedut udara yang diberikan percuma oleh Allah. Dan dalam pada bibirnya lancar melafazkan syukur, terdetik di hatinya betapa selama ini bisa di hitung ucapan syukur yang terbit dari bibirnya itupun belum tentu kalimat itu meresap jauh ke dalam hatinya.
Dengan langkah yang penuh tawaduk, ayuni melangkah untuk menyucikan dirinya sebelum menghadap Sang pencipta, Allah yang Maha Pengasih , Maha Penyayang. Selepas menunaikan solat sunat ayuni berteleku di hamparan sejadahnya. Menginsafi kekerdilan diri , mengakui kealpaan diri. Dia cuba untuk muhasabah dirinya kerna bagi ayuni itu juga adalah satu cara untuk melembutkan hatinya.
Dia cuba untuk meningati kembali segala aktiviti yang dilakukan sepanjang ramadhan ini. Selain daripada berpuasa, membaca Al-Quran, solat sunat terawih, ayuni juga sering menginfakkan tenaganya. Sepanjang ramdhan ni, banyak program-program islamik yang di ikutinya seperti program Ku Gapai Sinar Ramadhan dan Majlis berbuka Puasa bersama dengan anak-anak yatim. Namun baginya itu masih tidak mampu untuk memberi ketenangan pada hatinya.
Ayuni teringat ketika ditaklifkan sebagai fc program Ku Gapai Sinar Ramadhan, dia sangat sibuk sehinggakan dalam solatnya pun dia masih berfikir tentang agenda yang akan dilaksanakan sepanjang program. Dia sibuk mencari idea untuk menyentuh hati adik-adik dalam kumpulannya dan dia berasa gembira apabila methode yang digunakannya mampu mengalirkan air mata adik-adik kumpulannya.
Ya Allah rupanya di situlah silap ku. Aku sibuk melakukan kerja-kerja islam sehinggakan aku tidak khusyuk dalam solat ku Ya Allah. Aku sibuk menyentuh hati adik-adik supaya lebih dekat kepadaMu namun hatiku yang tidak tersentuh. Hatiku lalai dari mengingati Mu Ya Allah...
Manik-manik jernih mula bertakung di kelopak mata ayuni...
Ayuni teingat tafsiran surah hafazannya, surah As-saff ayat 2 & 3:
‘’ wahai orang-orang yang beriman, mengapa kamu mengatakan apa yang tidak kamu kerjakan, sangatlah besar kemurkaan disisi Allah jika kamu mengatakan apa yang tidak kamu kerjakan’’
Ya Allah, hamba menzalimi diri hamba Ya Allah..
Telah kau tunjukkan kasih sayang dalam QalamMu yang Suci..
Namun......
kerna kejahilan hamba , peringatan yang kau turunkan hamba abaikan..
Kerana kelemahan hamba taubat yang dahulu hamba pohon darimu hamba lupakan ...
Hinanya hamba Ya Allah...


Ya Allah pemilik hati hamba-hambaNya
Hamba menadah tangan yang engkau kurniakan untuk memohon keampunan dariMU
Terimalah taubat hamba..
Janganlah kerana dosa hamba yang lalu Engkau abaikan hamba Ya Allah...
Jangan biarkan hamba sendiri yang menentukan jalan hidup hamba..
Hamba lemah tanpa bantuanMu ya Allah..
Akhirnya empangan airmata ayuni pecah dan manik- manik jernih mengalir deras menuruni pipinya... tembok-tembok keegoan seorang hamba runtuh di hadapan Allah yang Maha Esa. Sang Pencipta yang maha Agung.
Ayuni merasa bebanan perasaan yang dihadapinya berkurangan di bawa bersama titisan airmata taubat seorang hamba....... Dalam sendu ayuni melafazkan syukur.
Alhamdulillah..
Syukur Ya Allah kerana Engkau masih beri hamba peluang untuk hamba mengalirkan Airmata yang Engkau sukai........................

0 comments on "MENCARI SINAR RAMADHAN"