BALIK KAMPUNG

Petang sabtu aku dan 2 orang sahabat masih lagi berada di kediaman. Tuhan saja yang tau betapa boringnya kami masa tu. Bayangkan hanya tinggal kami bertiga. Sahabat-sahabat yang lain da terbang balik ke semenanjung. Awal dorang booking tiket. Selepas kelas tamat ja dorang da cabut lari. Tp takla berlari. Berjalan turun ke bawah dan naik van kalau tak silap la. Hmm, pa la nak di buat ni ya..
“kama, pa yang ko wat tu?? Brapa jam lagi kita jalan??adus aku tak tau da ni nak wat pa” aku menapak di bilik yang jauhnya selangkah perjalanan dari bilikku.
Tak tau nak buat apa, aku menapak kembali ke bilik. Aku mengambil sebuah buku dan menumpang kat katil kawan yang masih terpasang cadarnya. Takkanla aku nak pasang balik cadar aku semata-mata untuk satu jangka masa yang singkat.baru ja aku basuh semalam.hehe.
“iman, tumpang jap ek..”
Aku keseorangan di bilik. Sedang asyik membaca, tiba-tiba ja nset ku berbunyi..sms aku terima..
“ salam.pda, jana kat kuching ni. Flight ada masalah tadi. Terpaksa berhenti kejap kat kuching. Jam 4.30 nanti baru bertolak ke kk. Jana panik sangat tadi. Kapal macam tak dapat di kawal. Seorang peramugari cedera coz terhumban.” Antara isi kandungan sms yang ku terima
“salam jana..jana ok ka ni??” aku membalas.
“jana ok da. Tadi ja jana panik sangat. Jana rasa tangan peramugari tu patah kot.”
“ alhamdulillah baguslah jana dan penumpang lain selamat kan” dan sms tu ku teruskan. Moga-moga dapat menemani sahabat yang keseoranngan dalam perjalanan pulang ke papar. Kesian jana. Lewat la dia sampai ari ni.
Dalam diam aku berfikir sendiri. Kalaulah aku yang berada kat dalam kapal terbang tu, mesti aku da rasa ajal da nak tiba. Aku beristighfar.
Sedang asyik membaca dan ber’sms, mata semakin berat pula kurasai..dalam tak sedar ku tertidur pula.tak termasuk dalam perancanganku petang ni. Sebabnya aku nak tidur kat dalam bas nanti. Baru best jalan jauh.hehe
Petang itu terasa amat panjang buat kami bertiga. Akhirnya jam 7.30 malam kami turun kat bus stop. Bas yang dijanjikan akan datang jam 7.30. biasala kalau da berjanji ni, jarang ditepati. Kami bertolak dari UMS lebih kurang 8.30 malam. Biarpun lambat, alhamdulillah. Boleh juga bertolak balik kampung dengan hati yang girang. Berbanding dengan kakak yang masih berada kat semenanjung, tak dapat balik beraya coz harga tiket yang mahal.
Aku tertidur akhirnya walaupun pada mulanya aku asyik melihat pemandangan malam di bulan puasa. Tak pernah keluar jalan jauh di sepanjang bulan yang mulia ni.
Dalam lenaku, tiba-tiba nset berbunyi. Bas da berhenti kat kundasang. Rupa-rupanya kak dayah miskol ja tuk kezutkan diriku ini yang sememangnya kuat tidur kalau dalam bas.
Bas ada masalah sikit malam tu. Mungkin tayar atau enjin yang bermasalah sehingga mengeluarkan bau yang tak menyenangkan. Kami turun dari bas. Dan kesempatan itu aku gunakan untuk membeli tomato dan cendawan bagi memenuhi permintaan kakakku. Beli ja la.
Lama juga kami terkandas kat kundasang. Angin bertiup kencang malam tu menambah kedinginan di bumi kundasang ni.
“ mak cik tak sejuk ka??” aku bertanya kepada mak cik tempat aku membeli sayur.
“ tak la. Da biasa nak,” kebalnya kulit mak cik ni ya. aku senyum ja ngan mak cik tu.
Dekat sejam juga kami duduk-duduk kat kundasang tu. Nasib baikla malam, tak berani nak jalan jauh-jauh.
Perjalanan kami teruskan lagi. Kali ni aku tak dapat nak tidur. Pa taknya, lagu-lagu rock pula yang dipasang oleh pemandu bas ni. Kan sekarang ni bulan ramadhan. Kalau tak nak pasang nasyid pun, pasangla lagu-lagu raya ka. Kami ni nak balik kampung ni pak cik. Tak pa la. Biar aku cuba ja dulu untuk tidur. Penumpang-penumpang lain agaknya dah tidur ni. Senyap ja.
“ ar, aku xboleh tidur la. Lagu rock macam ni, sakit kepala ku” aku luahkan juga pada sahabat yang duduk kat sebelah aku.
“Aku pun tak boleh nak tidur” sama juga ngan aku. kecian kami jadi mangsa pencemaran bunyi pula.huhu.
Daripada aku pening kepala dengar lagu-lagu ni baik aku berterus terang ja kat pemandu tu. Aku bangun dan berjalan ke arah pemandu tu.
“ pak cik, boleh tak rendahkan sikit volume tu, kalau tak pun, tukar siaran lain. Pening la pak cik. Terima kasih ya” aku kembali ke tempat dudukku.
Alhamdulillah, volume da direndahkan. Tak lama lepas tu aku pun tertidur. Perjalanan kali ni mengambil masa yang agak panjang disebabkan kerosakan bas tadi. Apa-apa hal pun bersangka baik terhadap apa yang berlaku. Perancangan ALLAH yang terbaik. Kami selamat sampai ke destinasi lewat dua jam dari kebiasaannya. Syukur alhamdulillah.

0 comments:

Wednesday, October 1, 2008

BALIK KAMPUNG

Posted by ~pyda313~ at 1.10.08
Petang sabtu aku dan 2 orang sahabat masih lagi berada di kediaman. Tuhan saja yang tau betapa boringnya kami masa tu. Bayangkan hanya tinggal kami bertiga. Sahabat-sahabat yang lain da terbang balik ke semenanjung. Awal dorang booking tiket. Selepas kelas tamat ja dorang da cabut lari. Tp takla berlari. Berjalan turun ke bawah dan naik van kalau tak silap la. Hmm, pa la nak di buat ni ya..
“kama, pa yang ko wat tu?? Brapa jam lagi kita jalan??adus aku tak tau da ni nak wat pa” aku menapak di bilik yang jauhnya selangkah perjalanan dari bilikku.
Tak tau nak buat apa, aku menapak kembali ke bilik. Aku mengambil sebuah buku dan menumpang kat katil kawan yang masih terpasang cadarnya. Takkanla aku nak pasang balik cadar aku semata-mata untuk satu jangka masa yang singkat.baru ja aku basuh semalam.hehe.
“iman, tumpang jap ek..”
Aku keseorangan di bilik. Sedang asyik membaca, tiba-tiba ja nset ku berbunyi..sms aku terima..
“ salam.pda, jana kat kuching ni. Flight ada masalah tadi. Terpaksa berhenti kejap kat kuching. Jam 4.30 nanti baru bertolak ke kk. Jana panik sangat tadi. Kapal macam tak dapat di kawal. Seorang peramugari cedera coz terhumban.” Antara isi kandungan sms yang ku terima
“salam jana..jana ok ka ni??” aku membalas.
“jana ok da. Tadi ja jana panik sangat. Jana rasa tangan peramugari tu patah kot.”
“ alhamdulillah baguslah jana dan penumpang lain selamat kan” dan sms tu ku teruskan. Moga-moga dapat menemani sahabat yang keseoranngan dalam perjalanan pulang ke papar. Kesian jana. Lewat la dia sampai ari ni.
Dalam diam aku berfikir sendiri. Kalaulah aku yang berada kat dalam kapal terbang tu, mesti aku da rasa ajal da nak tiba. Aku beristighfar.
Sedang asyik membaca dan ber’sms, mata semakin berat pula kurasai..dalam tak sedar ku tertidur pula.tak termasuk dalam perancanganku petang ni. Sebabnya aku nak tidur kat dalam bas nanti. Baru best jalan jauh.hehe
Petang itu terasa amat panjang buat kami bertiga. Akhirnya jam 7.30 malam kami turun kat bus stop. Bas yang dijanjikan akan datang jam 7.30. biasala kalau da berjanji ni, jarang ditepati. Kami bertolak dari UMS lebih kurang 8.30 malam. Biarpun lambat, alhamdulillah. Boleh juga bertolak balik kampung dengan hati yang girang. Berbanding dengan kakak yang masih berada kat semenanjung, tak dapat balik beraya coz harga tiket yang mahal.
Aku tertidur akhirnya walaupun pada mulanya aku asyik melihat pemandangan malam di bulan puasa. Tak pernah keluar jalan jauh di sepanjang bulan yang mulia ni.
Dalam lenaku, tiba-tiba nset berbunyi. Bas da berhenti kat kundasang. Rupa-rupanya kak dayah miskol ja tuk kezutkan diriku ini yang sememangnya kuat tidur kalau dalam bas.
Bas ada masalah sikit malam tu. Mungkin tayar atau enjin yang bermasalah sehingga mengeluarkan bau yang tak menyenangkan. Kami turun dari bas. Dan kesempatan itu aku gunakan untuk membeli tomato dan cendawan bagi memenuhi permintaan kakakku. Beli ja la.
Lama juga kami terkandas kat kundasang. Angin bertiup kencang malam tu menambah kedinginan di bumi kundasang ni.
“ mak cik tak sejuk ka??” aku bertanya kepada mak cik tempat aku membeli sayur.
“ tak la. Da biasa nak,” kebalnya kulit mak cik ni ya. aku senyum ja ngan mak cik tu.
Dekat sejam juga kami duduk-duduk kat kundasang tu. Nasib baikla malam, tak berani nak jalan jauh-jauh.
Perjalanan kami teruskan lagi. Kali ni aku tak dapat nak tidur. Pa taknya, lagu-lagu rock pula yang dipasang oleh pemandu bas ni. Kan sekarang ni bulan ramadhan. Kalau tak nak pasang nasyid pun, pasangla lagu-lagu raya ka. Kami ni nak balik kampung ni pak cik. Tak pa la. Biar aku cuba ja dulu untuk tidur. Penumpang-penumpang lain agaknya dah tidur ni. Senyap ja.
“ ar, aku xboleh tidur la. Lagu rock macam ni, sakit kepala ku” aku luahkan juga pada sahabat yang duduk kat sebelah aku.
“Aku pun tak boleh nak tidur” sama juga ngan aku. kecian kami jadi mangsa pencemaran bunyi pula.huhu.
Daripada aku pening kepala dengar lagu-lagu ni baik aku berterus terang ja kat pemandu tu. Aku bangun dan berjalan ke arah pemandu tu.
“ pak cik, boleh tak rendahkan sikit volume tu, kalau tak pun, tukar siaran lain. Pening la pak cik. Terima kasih ya” aku kembali ke tempat dudukku.
Alhamdulillah, volume da direndahkan. Tak lama lepas tu aku pun tertidur. Perjalanan kali ni mengambil masa yang agak panjang disebabkan kerosakan bas tadi. Apa-apa hal pun bersangka baik terhadap apa yang berlaku. Perancangan ALLAH yang terbaik. Kami selamat sampai ke destinasi lewat dua jam dari kebiasaannya. Syukur alhamdulillah.

0 comments on "BALIK KAMPUNG"