SAHABAT KAU PERGI DAHULU DARI KAMI




RAYA KE5
Kami melawat sahabat Siti Aisyah Bakri yang sedang kritikal di Hospital QE. ALLAH saja yang tahu betapa sedihnya aku tatkala menatap wajahnya. Langsung tidak dapat kukenali. Air mata tidak dapat kubendung lagi.
“ aisyah, dila dan pda datang ni.” kami berbisik ke telinganya. Tiada jawapan yang kami terima.
Malam tu lama juga kami berada di wad menemaninya. Kami balik sementara tiqah menawarkan diri untuk menjaga dia malam tu.
“tiqah baik-baik kat sini k. Pa2 hal bagitau kami” aku berpesan padanya.
Setibanya di bilik aku dan sahabat yang sama-sama menziarahinya menceritakan keadaan aisyah kepada sahabat-sahabat yang tak berkesempatan untuk pergi. Dan kami bercadang untuk melawatnya lagi esok.
Jam 11.30 malam aku masuk tidur.
RAYA KE 6
Dalam lenaku aku bermimpi.
“ pda kita kena ke hospital sekarang. Abang mursidi kata aisyah da.....” aku terbangun. Kulihat jam. Ya ALLAH baru jam 3.20 pagi ni. aku beristighfar dan tidur semula. Jam 4 lebih aku terjaga semula dan bangkit untuk bersahur. Aku ke bilik sebelah. Tatkala aku bersahur seorang diri aku terfikir akan mimpiku tadi. Alhamdulillah habis satu buras kumakan bersama dengan rendang. Aku kembali ke bilik dan menatap laptop. Tiba-tiba hansetku berbunyi. Panggilan dari tiqah kusambut.
“ assalamualaikum, tiqah knapa ni?” hanya suara tangisannya yang ku dapat dengar.
“ tiqah sabar ya. cakap perlahan-lahan k,” aku cuba menenangkannya. Dan di kala itu aku terfikir lagi mempiku tadi.
“ pda..aisyah dah meninggal dunia,” airmataku mengalir laju.
“ innalillah wa inna ilaihi rajiun. Tiqah sabar ya. kejap aku bagitau sahabat-sahabat yang lain.”
“ k. ana call mahyuni pula. “ perbualan kami tamatkan dan aku mesti segera ke hospital.
Aku ke bilik sebelah dan mengkhbarkan berita sedih ni kepada sahabat-sahabat lain. Mereka seolah-olah tidak dapat percaya sebab semalam aisyah berada dalam keadaan yang stabil. Kami solat subuh dan bergegas ke hospital. Masa tu belum ramai sahabat-sahabat yang sampai. Yaasin kami bacakan.
Segala proses diuruskan di hospital QE. Postmortem dilakukan bagi mencari punca kematian setelah keizinan diberikan oleh bapa aisyah.
Almarhumah dimandikan dan dikafankan di bilik mayat sebelum diterbangkan ke tawau bagi proses pengebumian. Segala kegembiraan raya bertukar menjadi sebuah kesedihan. Sahabat, walau kau pergi dulu, perjuangan akan kami teruskan. insyaALLAH pemergianmu memotivasikan diri kami dan mengingatkan kami ajal maut pasti akan tiba juga. ALLAH lebih menyayangi dirimu.
Memori kenangan kita bersama ku imbas kembali. Sebelum ramadhan tiba, engkau pernah berkata kepadaku dan ernah bahawa engkau suka bergerak kerja dalam perjuangan Islam. Dan engkau berjanji akan bergerak aktif. insyaALLAH tak nak balik ke rumah di kala cuti yang semata-mata ingin bersama sahabat-sahabat untuk berprogram bersama. Sahabat, bahagialah engkau di sana. Maafkan segala kekhilafan sepanjang perkenalan kita. .

0 comments:

Monday, October 6, 2008

SAHABAT KAU PERGI DAHULU DARI KAMI

Posted by ~pyda313~ at 6.10.08



RAYA KE5
Kami melawat sahabat Siti Aisyah Bakri yang sedang kritikal di Hospital QE. ALLAH saja yang tahu betapa sedihnya aku tatkala menatap wajahnya. Langsung tidak dapat kukenali. Air mata tidak dapat kubendung lagi.
“ aisyah, dila dan pda datang ni.” kami berbisik ke telinganya. Tiada jawapan yang kami terima.
Malam tu lama juga kami berada di wad menemaninya. Kami balik sementara tiqah menawarkan diri untuk menjaga dia malam tu.
“tiqah baik-baik kat sini k. Pa2 hal bagitau kami” aku berpesan padanya.
Setibanya di bilik aku dan sahabat yang sama-sama menziarahinya menceritakan keadaan aisyah kepada sahabat-sahabat yang tak berkesempatan untuk pergi. Dan kami bercadang untuk melawatnya lagi esok.
Jam 11.30 malam aku masuk tidur.
RAYA KE 6
Dalam lenaku aku bermimpi.
“ pda kita kena ke hospital sekarang. Abang mursidi kata aisyah da.....” aku terbangun. Kulihat jam. Ya ALLAH baru jam 3.20 pagi ni. aku beristighfar dan tidur semula. Jam 4 lebih aku terjaga semula dan bangkit untuk bersahur. Aku ke bilik sebelah. Tatkala aku bersahur seorang diri aku terfikir akan mimpiku tadi. Alhamdulillah habis satu buras kumakan bersama dengan rendang. Aku kembali ke bilik dan menatap laptop. Tiba-tiba hansetku berbunyi. Panggilan dari tiqah kusambut.
“ assalamualaikum, tiqah knapa ni?” hanya suara tangisannya yang ku dapat dengar.
“ tiqah sabar ya. cakap perlahan-lahan k,” aku cuba menenangkannya. Dan di kala itu aku terfikir lagi mempiku tadi.
“ pda..aisyah dah meninggal dunia,” airmataku mengalir laju.
“ innalillah wa inna ilaihi rajiun. Tiqah sabar ya. kejap aku bagitau sahabat-sahabat yang lain.”
“ k. ana call mahyuni pula. “ perbualan kami tamatkan dan aku mesti segera ke hospital.
Aku ke bilik sebelah dan mengkhbarkan berita sedih ni kepada sahabat-sahabat lain. Mereka seolah-olah tidak dapat percaya sebab semalam aisyah berada dalam keadaan yang stabil. Kami solat subuh dan bergegas ke hospital. Masa tu belum ramai sahabat-sahabat yang sampai. Yaasin kami bacakan.
Segala proses diuruskan di hospital QE. Postmortem dilakukan bagi mencari punca kematian setelah keizinan diberikan oleh bapa aisyah.
Almarhumah dimandikan dan dikafankan di bilik mayat sebelum diterbangkan ke tawau bagi proses pengebumian. Segala kegembiraan raya bertukar menjadi sebuah kesedihan. Sahabat, walau kau pergi dulu, perjuangan akan kami teruskan. insyaALLAH pemergianmu memotivasikan diri kami dan mengingatkan kami ajal maut pasti akan tiba juga. ALLAH lebih menyayangi dirimu.
Memori kenangan kita bersama ku imbas kembali. Sebelum ramadhan tiba, engkau pernah berkata kepadaku dan ernah bahawa engkau suka bergerak kerja dalam perjuangan Islam. Dan engkau berjanji akan bergerak aktif. insyaALLAH tak nak balik ke rumah di kala cuti yang semata-mata ingin bersama sahabat-sahabat untuk berprogram bersama. Sahabat, bahagialah engkau di sana. Maafkan segala kekhilafan sepanjang perkenalan kita. .

0 comments on "SAHABAT KAU PERGI DAHULU DARI KAMI"