0 comments

nikmat sihat yang di beri

Kita sombongkan diri,
Lupa pada kenikmatan yang di beri,
Waktu muda kita banyak lakukan aktiviti,
Kadang tak tahu mana yang lebih prioriti,
Berjalan ke sana ke mari,
Berbicara tak henti-henti,
Makan sehingga tak ingat diri,
Shopping beli itu ini,
Ketawa sampai nak mati,
Hiburan yang berlebih-lebih,
Bila sakit baru rasa teruji,
Sekujur tubuh tak bermaya kini,
Di atas katil terbaring sepanjang hari,
Baru diri terasa rugi,
Masa sihat dibiar berlalu pergi,
Waktu sakit rasa dekat dengan mati,
Rasa tak cukup amal yang nak dibawa sekali,
Gelisahlah diri menanggung peri,
Baru terasa dekat pada Ilahi,
Ah manusia memang begini,
Sudah sihat buat kembali,
Seolah-olah peringatan tak cukup lagi,
Ya ALLAH jangan jadikan kami sebegini,
Nikmat yang Kau berikan seolah-olah tak dihargai.

0 comments

Khas buatmu muslimah : Petua nak jadi cantik



· Jadikanlah Ghadhdul Bashar (menundukkan pandangan) sebagai "hiasan mata" anda, nescaya akan semakin bening dan jernih.


· Oleskan "lipstik kejujuran" pada bibir anda, nescaya akan semakin manis.


· Gunakanlah "pemerah pipi" anda dengan kosmetik yang terbuat dari rasa malu yang dibuat dari salon Iman.


· Pakailah "sabun Istighfar" yang menghilangkan semua dosa dan kesalahan yang anda lakukan.


· Rawatlah rambut anda dengan "Selendang Islami" yang akan menghilangkan kelemumur pandangan lelaki yang merbahayakan.


· Hiasilah kedua tangan anda dengan gelang Tawadhu' dan jari-jari anda dengan cincin Ukhuwwah.


· Sebaik-baiknya kalung anda adalah kalung "kesucian".


· Bedakilah wajah anda dengan "air Wudhu" nescaya akan bercahaya di akhirat.



Di mana cantiknya seorang muslimah?



Mungkin pada sepasang matanya yang hening yang selalu menjeling tajam atau yang kadang kala malu-malu memberikan kerlingan manja. Boleh jadi pada bibirnya yang tak jemu-jemu menyerlahkan senyuman manis, atau yang sekali-sekala memberikan kucupan mesra di dahi umi juga, ayah, suami dan pipi munggil anak-anak. Atau mungkin juga pada hilai tawanya yang gemersik dan suara manjanya yang boleh melembut sekaligus melembutkan perasaan.



Sejuta perkataan belum cukup untuk menceritakan kecantikan perempuan. Sejuta malah berjuta-juta kali ganda perkataan pun masih belum cukup untuk mendefinisikan tentang keindahan perempuan. Kaum wanita harus menyatakan kesyukuran kehadrat Ilahi kerana menjadikan dan memberikan keindahan-keindahan itu.



Namun, betapa pun dijaga, dipelihara, dibelai dan ditatap dihadapan cermin saban waktu, tiba masanya segalanya akan pergi jua. Wajah akan suram, mata akan kelam. Satu sahaja yang tidak akan dimamah usia, sifat kewanitaan yang dipupuk dengan iman dan ibadah. Moga-moga ianya menjadi panduan dan iktibar kepada kaum wanita.InsyaAllah

0 comments

kisah pemuda beribu bapakan babi


Nabi Musa adalah satu-satunya Nabi yang boleh bercakap terus denganAllah S.W.T Setiap kali dia hendak bermunajat, Nabi Musa akan naik ke Bukit Tursina. Di atas bukit itulah dia akan bercakap dengan Allah.Nabi Musa sering bertanya dan Allah akan menjawab pada waktu itu juga. Inilah kelebihannyayang tidak ada pada nabi-nabi lain.

Suatu hari Nabi Musa telah bertanya kepada Allah. "Ya Allah, siapakah orang di syurga nanti yang akan berjiran dengan aku?". Allah pun menjawab dengan mengatakan nama orang itu, kampung serta tempat tinggalnya. Setelah mendapat jawapan, Nabi Musa turun dari Bukit Tursina dan terus berjalan mengikut tempat yang diberitahu. Setelah beberapa hari di dalam perjalanan akhirnya sampai juga Nabi Musa ke tempat berkenaan. Dengan pertolongan beberapaorang penduduk di situ, beliau berjaya bertemu dengan orang tersebut. Setelah memberi salam beliau dipersilakan masuk dan duduk di ruang tamu. Tuan rumah itu tidak melayan Nabi Musa. Dia masuk ke dalam bilik dan melakukan sesuatu di dalam. Sebentar kemudian dia keluar sambil membawa seekor babi betina yang besar. Babi itu didukungnya dengan cermat. Nabi Musa terkejut melihatnya. "Apa hal ini?, kata Nabi Musa berbisik dalam hatinya penuh kehairanan.

Babi itu dibersihkan dan dimandikan dengan baik. Setelah itu babi itudilap sampai kering serta dipeluk cium kemudian dihantar semula ke dalam bilik.Tidak lama kemudian dia keluar sekali lagi dengan membawa pula seekor babi jantan yang lebih besar. Babi itu juga dimandikan dan dibersihkan.Kemudian dilap hingga kering dan dipeluk serta cium dengan penuh kasihsayang. Babi itu kemudiannya dihantar semula ke bilik.

Selesai kerjanya barulah dia melayan Nabi Musa. "Wahai saudara! Apaagama kamu?". "Aku agama Tauhid", jawab pemuda itu iaitu agama Islam."Habis, mengapa kamu membela babi? Kita tidak boleh berbuat begitu." Kata NabiMusa. "Wahai tuan hamba", kata pemuda itu. "Sebenarnya kedua babi ituadalah ibubapa kandungku. Oleh kerana mereka telah melakukan dosa yangbesar, Allah telah menukarkan rupa mereka menjadi babi yang hodohrupanya.Soal dosa mereka dengan Allah itu soal lain. Itu urusannya dengan Allah.Aku sebagai anaknya tetap melaksanakan kewajipanku sebagai anak. Hari-hariaku berbakti kepada kedua ibubapaku sepertimana yang tuan hamba lihat tadi.Walaupun rupa mereka sudah menjadi babi, aku tetap melaksanakan tugasku.",sambungnya.

"Setiap hari aku berdoa kepada Allah agar mereka diampunkan. Akubermohon supaya Allah menukarkan wajah mereka menjadi manusia yang sebenar,tetapi Allah masih belum memakbulkan lagi.", tambah pemuda itu lagi. Maka ketika itu juga Allah menurunkan wahyu kepada Nabi Musa a.s.'Wahai Musa, inilahorang yang akan berjiran dengan kamu di Syurga nanti, hasil baktinya yang sangat tinggi kepasa kedua ibubapanya. Ibubapanya yang sudah buruk dengan rupababi pun dia berbakti juga. Oleh itu Kami naikkan maqamnya sebagai anak soleh disisi Kami."
Allah juga berfirman lagi yang bermaksud : "Oleh kerana dia telahberada di maqam anak yang soleh disisi Kami, maka Kami angkat doanya.Tempat kedua ibubapanya yang Kami sediakan di dalam neraka telah Kami pindahkanke dalam syurga." Itulah berkat anak yang soleh. Doa anak yang soleh dapatmenebus dosa ibubapa yang akan masuk ke dalam neraka pindah ke syurga. Ini juga hendaklah dengan syarat dia berbakti kepada ibubapanya. Walaupun hingga ke peringkat rupa ayah dan ibunya seperti babi. Mudah-mudahan ibubapa kitamendapat tempat yang baik di akhirat kelak.

Walau bagaimana buruk sekali pun perangai kedua ibubapa kita itu bukanurusan kita, urusan kita ialah menjaga mereka dengan penuh kasih sayang sebagaimana mereka menjaga kita sewaktu kecil hingga dewasa.

Walau banyak mana sekali pun dosa yang mereka lakukan, itu jugabukan urusan kita, urusan kita ialah meminta ampun kepada Allah S.W.Tsupaya kedua ibubapa kita diampuni Allah S.W.T. Doa anak yang soleh akanmembantu kedua ibubapanya mendapat tempat yang baik di akhirat, inilah yangdinanti-nantikan oleh para ibubapa di alam kubur.

Erti sayang seorang anak kepada ibu dan bapanya bukan melaluihantaran wang ringgit, tetapi sayang seorang anak pada kedua ibubapanyaialah dengan doanya supaya kedua ibubapanya mendapat tempat yang terbaikdi sisi Allah.

0 comments

Tahniah buat sahabat-sahabat

22 hb yang lepas, ana dikhabarkan bahawa result bagi peperiksaan semester 1 sesi 2008/2009 telah pun keluar. Bagi pelajar-pelajar perubatan keputusan peperiksaan telah pun keluar beberapa hari lebih awal yakni pada 19 hb yang lepas.
Tahniah buat sahabat-sahabat semua. Ana yakin kita semua pasti mendapat keputusan yang selayaknya buat diri kita. Mungkin ada yang sedikit rasa kecewa kerana tidak mendapat seperti apa yang di'target'. Namun ana pasti dan yakin semua sahabat-sahabat mampu menerima ketentuanNya kerana kepadaNya lah kita meletakkan sepenuh keyakinan kita.
"..boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu lebih baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu padahal itu tidak baik bagimu. ALLAH mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.."
(2:216)
Selamat kembali ke UMS buat semua sahabat-sahabat yang ana kasihi. Moga pada semester 2 yang bakal tiba memberi peluang buat diri kita mendapatkan sesuatu yang lebih baik..

0 comments

Bingkai kehidupan

Mengharungi samudera kehidupan
Kita ibarat para pengembara
hidup ini adalah perjuangan
Tiada masa tuk berpangku tangan
Setiap tetes peluh dan darah
Tak akan sirna ditelan masa
Segores luka di jalan ALLAH
Kan menjadi saksi pengorbanan
Allah ghoyatuna
Ar-Rasul qudwatuna
AlQuran dusturuna
Aljihadu sabiluna
Almautu fi sabilillah
Asma amalina
Allah adalah tujuan kami
Rasulullah teladan kami
AlQuran pedoman hidup kami
Jihad adalah jalan juang kami
Mati di jalan ALLAH adalah
Cita-cita kami tertinggi
Sebuah lagu yang cukup memberi kesan di hati esp. kepada semua penggerak jihad

0 comments

.::.wanita solehah idaman mujahid.


"Indahnya kalammu wanita solehah yang berjuang disisi mujahid soleh....Seindah-indah perhiasan dunia adalah wanita yang solehah...”


Kumulakan warkah ini dengan bait indah yang ditinggalkan Rasulullah saw kepada seisi alam. Wanita solehah! Idaman semua muslimin di alam maya ini. Alhamdulillah, itulah anjuran Islam yang kita cintai, pilihlah wanita yang mampu menyejukkan pandanganmu dan juga baitul muslim yang bakal dibina tika sampai saat itu, insyaAllah.


”Dinikahi seorang wanita itu kerana empat perkara hartanya, keturunannya, kecantikannya dan agamanya. Maka pilihlah hal keagamaannya, maka beruntunglah kedua-dua tanganmu..”


Wanita solehah idaman mujahid soleh yang malunya menjadi perisai dirinya, yang zikirnya menjadi penawar dirinya; tak gentar di acah mehnah duniawi kerana dia rindukan wangian syurgawi, dia berpegang pada janji yang terpatri di lubuk hati. Telah dinukilkan panduan sepanjang zaman, itulah lirikan utama buatmu memilih calon isteri. Tiap baris itu telah menjadi hafalanku sejak aku mengenali dunia baligh ini.Jika harta yang kau idamkan, ketahuilah diriku tidak punya apa-apa harta di dunia ini melainkan ilmu agama yang telah dititipkan buatku oleh mama dan abah. Tiada harta untuk kupersembahkan, hanya ketenangan yang mampu aku sediakan buatmu kerana aku pernah terbaca kata-kata ...


"Dan di antara tanda-tanda kekuasaan Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikannya di antaramu rasa kasih dan sayang.¨ (Rum: 21)


Jika keturunan yang mulia itu yang kau dambakan, ketahuilah jua aku di bawah pengawasan Allah sebagai penjaga mutlak diriku. Aku adalah keturunan mulia, ayahanda Nabi Adam as dan bonda Hawa a.s, sama seperti mu.


”... maka bertawakkallah kepada Allah, sesungguhnya Allah mengasihi orang yang bertawakal kepadaNya. Jika Allah menolong kamu maka, tiada seseorangpun yang boleh menghalang kamu, dan jika ia mengecewakan kamu, maka siapakah yang dapat menolong kamu sesudah Allah (menetapkan demikian) ? dan ingatlah kepada Allah jualah hendaknya orang yang beriman itu berserah diri...” (Ali Imran : 159-160)


Kecantikan, itulah pandangan pertama setiap insan. Malah aku meyakini bahawa kau juga tidak terlepas seperti insan yang lain. Ketahuilah, jika kecantikan itu yang kau inginkan daripada diriku, kau telah tersalah langkah. Tiada kecantikan yang tidak terbanding untuk kupertontonkan padamu. Telah aku hijabkan kecantikan diriku ini dengan amalan ketaatankepada tuntutan agama yang kucintai. Kau hanya membuang masa jika kau menginginkan kecantikan lahiriah semata-mata. Aku memerlukan engkau untuk bersama-samaku menegakkan dakwah islamiyyah ini, dan aku merelakan diri ini menjadi penolongmu untuk membangunkan sebuah markas dakwah dan tarbiyyah ke arah jihad hambaNya kepada Penciptanya yang agung. Pendirianku...pernikahanku akan ku jadikan medan pencarian ilmu agama sebagai risalah demi meneruskan perjuangan Islam. Aku masih kekurangan ilmu agama, tetapi berbekalkan ilmu agama yang telah dibekalkan ini. Aku ingin menjadi isteri yang sentiasa mendapat keredhaan Allah dan suamiku untuk memudahkan aku membentuk usrah muslim antara aku, suamiku dan anak-anak untuk dibaiahkan dengan ketaatan kepada Allah Yang Maha Esa. Aku bercita-cita bergelar pendamping solehah, seperti mana yang dijanjikan Rasul,


" Semoga Allah memberi rahmat kurnia kepada lelaki yang bangun di tengah malam lalu dia sembahyang dan membangunkan isterinya, maka sekiranya enggan juga bangun untuk bersembahyang, dia merenjiskan air ke mukanya. Semoga Allah memberi rahmat kurnia kepada wanita yang bangun di tengah malam lalu bersembahyang dan membangunkan suaminya. Maka jika dia enggan, dia merenjiskan air kemukanya."(Riwayat Abu Daud dengan Isnad yang sahih)


Renungilah FirmanNya ini, lalu kau akan tahu hakikat diriku dan dirimu dipertemukan oleh Allah atas namanya pertemuan.


“Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhanmu yang telah menciptakan kamu dari diri yang satu, dan daripadanya Allah menciptakan isterinya; dan daripada keduanya Allah memperkembangbiakkan lelaki dan perempuan yang banyak. Dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) namaNya kamu saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturrahim. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu.”(An Nisaa’ : 1)


"Kaum lelaki itu adalah pemimpin bagi kaum wanita, oleh kerana Allah telah melebihkan sebahagian mereka (lelaki) atas sebahagian yang lain (wanita), dan kerana mereka (lelaki) telah menafkahkan sebahagian dari harta mereka".(An-Nissa':34)


Membenarkan seperti apa yang telah Dia katakan dalam QalamNya yang mulia. Aku meyakini bahawa engkau adalah pemimpin untukku. Jadikanlah suatu pernikahan itu sebagai asas pembangunan iman dan bukannya untuk memuaskan bisikan syaitan yang menjadikan ikatan pernikahan sebagai tunjang nafsu semata-mata. Moga diriku dan dirimu sentiasa didampingi kerahmatan dan keredhaanNya. Lakukanlah tanggungjawabmu itu dengan syura kesabaran, qanaah ketabahan moga kita akan menjadi salah satu daripada jemaah saf menuju ke syurga insyaAllah.Aku tidak menginginkan hantaran bersusun, mas kahwin yang hanya akan menyebabkan hatiku buta dalam menilai erti kita dipertemukan oleh Allah atas dasar agama. Cukuplah seandainya, maharku sebuah Qalam Mulia, Al-Quran, dan hadis-hadis Nabawi kerana aku meyakini bahawa Qalam itu mampu memimpin rumahtanggaku dalam meraih keredhaanNya bukan kekayaan dunia yang bersifat sementara. Jua tidak ternilai harga maruah diriku untuk dibanding dengan nilai wang ringgit atau nilai duniawi. Selaras jua dengan hadis Nabi, aku mahu jadi wanita yang punya barokah.


Seorang wanita yang penuh barakah dan mendapat anugerah Allah adalah yang maharnya murah, mudah menikahinya, dan akhlaknya baik. Sebaliknya, wanita yang celaka adalah yang mahal maharnya, sulit menikahinya, dan buruk akhlaknya”


Bantulah aku dalam menjayakan agama Allah, kerana ia adalah laluan untuk aku menyempurnakan separuh daripada agamaku, insyaAllah. Akhlakmu yang terdidik indah oleh ibu bapa dan orang sekelilingmu, itulah yang aku harapkan daripada kekayaan duniawi yang kau sediakan.Tidak lagi wujud keborosan dan kebakhilan kerana semuanya berada di dalam udara Qana'ah (berpuas hati dengan apa yang ada), redha dan yakin bahawa dunia ini bukanlah negara Janatunna'im. Lihatlah rumahtangga Rasulullah s.a.w kadang-kadang berlalu sebulan demi sebulan, pernah dapurnya tidak berasap kerana tidak ada bahan makanan yang dapat dimasak. Walaupun demikian susahnya, rumahtangga Rasulullah s.a.w tetap menjadi rumahtangga yang paling bahagia yang tidak ada tolok bandingnya hingga ke hari ini.


.::. Ya Allah, gembirakan kami dengan redhaMu.::.

dipetik drpd iluvislam.com

0 comments

~top up~

Maaf,baki anda tidak mencukupi untuk membuat panggilan”..

Kita sering saja mendengar perkataan ini daripada operator telefon apabila kita kehabisan kredit.Selalunya,apabila kita ingin membuat panggilan,lebih-lebih lagi kepada yang tersayang,apabila mendengar perkataan ini keluar dari telefon,kita akan berasa kecewa dan terus bergegas mencari bekalan ‘topup’.Kita akan memastikan bahawa kredit kita sentiasa penuh.Tetapi,pernah tidak kita aplikasikan ini kepada sesuatu yang lain?

Cuba kita bayangkan.Satu hari,satu suara berkata kepada kita..“Maaf,pahala anda tidak mencukupi untuk membolehkan anda masuk ke syurga”.Pernah tak kita berfikir seperti itu?Bayangkan di hari kebangkitan nanti,perkataan seperti itu diucapkan kepada kita.Bagaimana agaknya perasaan kita ketika itu?Apakah kita masih boleh men ‘top-up’ pahala kita di saat pahala amalan kita yang terlampau sedikit ini dihitung.Bayangkan rasa kecewa yang menyelebungi diri kita,melebihi segala kekecewaan kita gagal dalam peperiksaan di dunia,kecewa dalam interview,kecewa dalam kerja,dalam segalanya.

Kita selalu menangis apabila kita kita kehilangan sesuatu yang amat berharga kepada diri kita.Tetapi,pernah tidak sekali kita menangis mengenangkan dosa-dosa silam kita.Pernah tidak kita mendengar kisah-kisah para alim ulama’,tabi’ tabii’n dahulu,yang selalu menangis mengenangkan dosa mereka yang sedikit.Sedangkan kita? Dosa kita terlalu sedikitkah berbanding mereka yang menyebabkan terlalu sukar untuk kita menitiskan air mata.Tetapi,apabila kekasih kita meninggalkan kita,sampai bengkak mata kita menangis.Betapa lemahnya iman kita..

Ingatkah kita akan kisah Syadad bin Aus? Kenal siapa Syadad bin Aus? Kata Abu Darda’ ..“Setiap umat ada orang fakih,dan antara orang fakih umat ini ialah Syadad bin Aus”.Kembali kepada kisah Syadad bin Aus.Satu malam,Syadad bin Aus hendak tidur,tetapi dia tidak dapat tidur dan hatinya gelisah.Maka dia berkata “Ya Allah,nerakaMu menyebabkan aku berjaga malam,dan hilangkanlah daripadaku rasa mengantuk ini”.Lalu,beliau bangkit dan solat sehingga Subuh.Kisah bagaimana seorang Fakih yang takutkan neraka sehingga tidak dapat tidak tidur malam..Adakah sekuat itu iman kita? Sahabat-sahabat kita di Palestin berjuang mengangkat senjata dan bermati-matian menentang golongan kuffar,dan kita? Hendak mengangkat mata dan selimut untuk pergi solat Subuh berjemaah pun kita tidak mampu,inikan pula hendak pergi berperang.

Mari kita sama-sama muhasabah diri kita..

Suka untuk saya bercerita kisah seorang sahabat Nabi bernama Amir bin Said.Pada zaman pemerintahan khalifah Saidina Umar al-Khattab.Ketika itu,beliau baru sahaja mendirikan rumah tangga.Saidina Umar hendak melantik seseorang untuk menjadi Gabenor di negara Kufah.Dengan berasaskan takwa,Saidina Umar menawarkan jawatan tersebut kepada Amir bin Said,tetapi beliau menolak kerana amanah tersebut terlalu berat bagi beliau.Saidina Umar berkata kembali “Kenapa kamu memilih aku menjadi khalifah sedangkan kamu tidak di belakang aku?”.Akhirnya,Amir bin Said menerima jawatan tersebut dan Saidina Umar memberikan kepada beliau sejumlah wang untuk beliau bertugas sebagai Gabenor di Kufah.Said bin Amir sebaliknya tidak menggunakan wang tersebut untuk dirinya,bahkan bersedekah kepada fakir miskin.Ketika menjadi gabenor di Kufah,pernah penduduk Kufah membuat aduan tentang kepimpinan beliau.

Penduduk Kufah mengadu tentang 3 perkara ; pertama(1),Said bin Umar tidak keluar dua kali dalam masa sebulan.Kedua(2),beliau lambat keluar untuk bertugas pada waktu pagi dan ketiga(3),beliau tidak keluar pada waktu malam.Dengan tawaddu’ Said bin Amir menjawab aduan-aduan tersebut.Beliau tidak keluar dua kali sebulan kerana beliau hanya mempunyai pakaian sehelai sepinggang.Dua hari itu digunakan untuk membasuh dan mengeringkan pakaian beliau.Beliau keluar lambat pada waktu pagi kerana beliau tidak mempunyai khadam atau hamba.Beliau dan isterinya melakukan sendiri semua kerja-kerja rumah.Beliau tidak keluar pada waktu malam kerana beliau memperuntukkan malam beliau hanya untuk beribadat kepada Allah.

Itulah satu contoh kepimpinan dan tauladan yang sepatutnya kita contohi.Walaupun bergelar gabenor,beliau tidak bermegah-megah dengan jawatan itu,bahkan semakin tawaddu’ dan rendah diri.Hendaklah kita memperuntukkan malam kita untuk beribadat kepada Rabb al-Jalil dan tidak mengisi sepenuhnya malam kita untuk melunaskan permintaan manusia kerana untuk memenuhi kehendak semua orang adalah sesuatu benda yang tak mungkin tercapai.Ubatilah hati kita selagi peluang bertaubat masih terbentang dan janganlah menunggu sehingga terbentangnya maksiat-maksiat kita di hari akhirat,baru kita hendak menyesal kerana seperti pepatah melayu “sesal dulu pendapatan,sesal kemudian tiada berguna” .

Berkata ulama’,terdapat 9 perkara yang boleh meng'islah(ubah)kan hati :
1.Membaca al-Quran dengan tadabbur dan memahami maknanya.
2.Mengosongkan perut dengan mengurangkan makan
3.Bangun malam dengan beribadat
4.Bermunajat pada waktu sahur
5.Berdamping dengan orang Soleh
6.Diam daripada perkara-perkara tidak bermanfaat
7.Uzlah daripada orang jahil
8.Jangan selalu bersama mereka(orang jahil)
9.Makan benda yang halal

Konklusinya,marilah kita sama-sama merenung dan menangisi dosa-dosa kita lakukan.Tidak rugi untuk menitiskan air mata kita kerana takutkan Allah kerana titis-titis air mata kita dan amalan-amalan baik kita umpama ‘top-up’ yang akan mengisi ‘kredit’ untuk kita pada hari perhitungan nanti,insyaALLAH..

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman adalah mereka yang apabila disebut nama Allah,gementar hatinya..dan apabila dibacakan ayat-ayatNya kepada mereka..bertambah(kuat) imannya dan hanya kepada Tuhan mereka bertawakkal” (Al-Anfal,2)

dipetik drpd iluvislam.com

0 comments

Turtles

0 comments

* 12 perkara yang sia-sia *

1) Berdoa untuk diri sendiri
2) Keluar masuk masjid tanpa menunaikan solat sunat tahiyatul masjid
3) Tidak memberi salam ketika melalui tanah perkuburan
4) Membaca al-Quran dengan tidak tertib
5) Lelaki dan perempuan yang tinggal bersama dengan ulama’ tetapi tidak mendampinginya
6) Tidak bertanyakan khabar sahabatnya
7) Mengundang sahabat tetapi tidak melayannya
8) Pemuda dan pemudi yang mengabaikan masa mudanya
9) Orang yang tidak peduli jirannya walaupun dia hidup senang
10) Mengikuti kuliah tetapi tidak menanyakan soalan
11) Berbual-bual ketika guru mengajar.
12) Tidak membaca, mengkaji, mendengar dan memerhatikan isi kandungan al-Quran

0 comments

15 perkara yang dilakukan oleh umat Rasulullah

1) Apabila harta negara hanya beredar di kalangan orang tertentu
2) Apabila amanah dijadukan suatu sumbangn keuntungan
3) Zakat dijadikan hutang
4) Suami memperturutkan kehendak isteri
5) Anak derhaka terhadap ibunya
6) Anak suka menjauhkan diri daripada ayahnya.
7) Suara sudah ditinggikan di dalam masjid
8) Yang menjadi ketua adalah yang terhina di kalangan mereka
9) Seseorang dimuliakan kerana ditakutkan akan kejahatan
10) Arak diminum di merata-rata tempat
11) Kain sutera banyak dipakai oleh lelaki
12) Para artis disanjung
13) Muzik banyak dimainkan
14) Generasi akhir melaknat/ mangutuk generasi pertama
15) Perempuan menari adalah perkata biasa.

0 comments

~MENGUMPAT~

Sekadar perkongsian buat diri kita sebagai insan yang sering lupa dan leka.
Mengumpat dapat kita definisikan sebagai perbuatan memperkatakan sesuatu yang tidak disukai oleh orang yang diumpat.

Rasulullah Sallallahu’alaihi Wasallam menerangkan pengertian mengumpat
dengan sabdanya:

“Tahukah kalian apa ertinya mengumpat?” Sahabat menjawab: “Allah dan RasulNya
yang lebih tahu.” Ujar Rasulullah Sallallahu’alaihi Wasallam lagi:(Mengumpat
ialah)“Engkau mengatakan tentang saudaramu sesuatu yang tidak disukainya.” Lalu
ditanyakan: “Bagaimana kalau ada sesuatu yang patut saya kata tentang saudara saya
itu?” Jawab Rasulullah Sallallahu’alaihi Wasallam: “Sekiranya apa yang engkau
sebutkan tentang saudaramu itu betul-betul ada padanya, maka itu bermaknna engkau
telah mengumpatnya tetapi jika tidak betul maka itu bererti engkau telah mengada-adakan
kebohongan terhadapnya.”
Seseorang yang mengumpat seharusnya memohon maaf daripada orang yang telah diumpat. Kerana dosa hasil daripada menganyam ketupat ini ( I mean mengumpat) tidak akan diampunkan melainkan orang yang diumpati memaafkannya. Hal ini memperlihatkan kepada kita akan kepentingan menjaga hubungan sesama manusia.

Sabda Rasulullah Sallallahu’alaihi Wasallam:

Mengumpat itu lebih buruk daripada zina. Sahabat bertanya bagaimana? Rasulullah
menjawab: seorang yang berzina itu kalau bertaubat mungkin taubatnya itu diterima
oleh Allah. Akan tetapi orang yang mengumpat tidak akan Allah ampunkan dosanya
sehinggalah orang yang diumpatinya itu memaafkannya.”
(Hadith riwayat Tabrani dan Baihaqi)

ALLAH SWT melarang perbuatan mengumpat dan menyamakan perbuatan ini seperti memakan daging saudaranya yang sudah mati. Apabila melihat bangkai kita sudah merasa jijik inikan pula memakan daging bangkai tersebut. Firman ALLAH dalam surah al-Hujurat ayat 12 yang bermaksud:

“ Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah banyak dari prasangka, sesungguhnya sebahaian prasangka itu dosa, dan jangan pula kamu mencari-cari kesalahan orang lain, dan janganlah ada antara kamu yang menggunjing sebahagian yang lain. Apakah ada di antara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Tentu kamu merasa jijik . dan bertakwalah kepada ALLAH , sungguh ALLAH Maha Penerima taubat, Maha penyayang.”

Dan sesungguhnya setiap perbuatan kita di dunia pastikan mendapat balasannya di akhirat kelak. Begitu juga dengan perbuatan mengumpat.

Sabda Rasulullah Sallallahu’alaihi Wasallam:
Barangsiapa yang memakan daging saudaranya di dunia (mengumpat) kelak pada hari
Qiamat dibawakan kepadanya, makanlah daging bangkai ini sebagaimana engkau makan
dagingnya ketika dia hidup dahulu. Lalu ia pun makan memakan daging itu sambil
berteriak-teriak.
(Hadith riwayat A1-Tabrani dan lain-lain)

2 comments

PERANAN SEORANG MAK CIK

Isnin yang lepas ana bermalam di rumah akak yang terletak di merotai besar. Satu panggilan telefon ku terima saat ana dan sahabat-sahabat berada dalam program review nisa..

" Da, free ka esok? Ni si along ajak datang pi rumah. esok kami datang ambil."

" InsyaALLAh free juga. ba bolehlah. sekajap juga kan."

Esoknya akak ngan abang ipar datang ke rumah and ana pun ikutla ke merotai.. Di umah akak ana biasanya akan tidur di bilik along ngn angah. along ngan angah akan join sekali. tapi bila ana atau kakak2 ana tak datang ke sana, dorang akan tidur ngan umi n abinya..

Apa yang ana nak kongsi disini, sepanjang ana berada disana segala perlakuan kita menjadi pertanyaan dan ikutan buat mereka yang masih kecil ini.

" Macik kalau tidur macik pakai tudung juga ka?" Antara persoalan yang mereka ajukan. Ana senyum sendirian.

Suatu petang, akak bawa kami ke rumah keluarga belah abang ipar. ana bersiap-siap di bilik bersama-sama anak buah.

"Along mau pakai tudung juga la." Along mengenakan tudung sekolahnya yang saat itu satu-satunya yang dah ber'iron'.

"Angah pun sama" Angah pula mengenakan tudungnya.

"Macik pakai stoking juga ka?"

"Mestilah."

"Angah mana stoking along?" Along mencari-cari stokingnya di dalam almari pakaian. begitu juga angah. walaupun hanya memakai stoking sekolah tapi ana biarkan saja. Moga-moga pendidikan informal ini berguna buat mereka nanti.

"along angah mengapa pakai tudung sekolah ni." akak ana bertanya.

" biarlah ba umi."

Dan petang itu kami pun bertolak ke rumah keluarga biras.

" Umi mana telekung along? Along mau solat ngan macik nanti" Along mencari telekungnya apabila kami tiba semula di rumah.

Maghrib itu ana solat sendirian. seusai solat, ana tolong akak jaga maisarah pula. memberi ruang dan peluang untuk kakak solat pula.

Saat ana masuk semula ke bilik ana lihat ana buah ana solat sendirian.

" along da solat??"

" sudah tapi along lupa apa yang di baca masa sujud tu. "

" k tak pa. nanti solat isyak lagi."

"along tak mau la. penat." nan tersenyum sendirian. budak-budak tak perlu ada paksaan. InsyaALLAH pembelajaran masih berterusan.

Walaupun ana jarang meluangkan masa bersama dengan mereka kesempatan yang ada ana harapkan bermanfaat. Moga-moga mereka menjadi muslimah solehah nanti.

0 comments

~Maisarah Aqilah~


Anak buah ana yang ke-13..setelah 2 bulan dilahirkan barulah ana berkesempatan untuk melihatnya apabila ana bermalam di rumah kakak yang terletak di merotai besar tawau..hehe

0 comments


30 NOV 2008,AHAD- Alhamdulillah..ahli Nisa' kawasan Tawau dan PERPPIS Tawau telah berjaya melaksanakan satu lagi program 'Review Nisa' 2008'..Kat sini kami berkesempatan untuk mengutarakan dan melontarkan komen,candangan dan pandangan mengenai aktiviti Nisa' untuk penambahbaikan di masa akan datang..


Kami juga turut dihiburkan dengan persembahan tarian dari sahabat2 PERPPIS dan NISA'. Persembahan ni agak menarik kerana ianya bukanlah tarian yang biasa..ianya lain dari yang lain..Sopan dan massage sampai la jugak..


Kami juga disajikan dengan bacaan Al- Quran dan terjemahannya sekali..Walaupun program ini agak singkat,namun ianya memberi sejuta erti kerana di sini kami semua dapat berkumpul..al-maklumlah..dah satu semster tidak bejumpa kerna sibuk berjuang menuntut ilmu di tempat belajar masing2..masa2 cuti macam ni la kami semua dapat berkumpul untuk berkongsi idea2 dan pandangan bernas...


Moga ukhuwah sahabat2 NISA' dan PERPPIS akan terus mekar bak jambangan bunga yang mengharum ditaman2 syurga..Moga kita semua dapat menjadi mujahidah yang mengindahkan taman di syurga abadi~

syukran lyn..ana amek dr blog enti..

Monday, December 29, 2008

nikmat sihat yang di beri

Posted by ~pyda313~ at 29.12.08 0 comments
Kita sombongkan diri,
Lupa pada kenikmatan yang di beri,
Waktu muda kita banyak lakukan aktiviti,
Kadang tak tahu mana yang lebih prioriti,
Berjalan ke sana ke mari,
Berbicara tak henti-henti,
Makan sehingga tak ingat diri,
Shopping beli itu ini,
Ketawa sampai nak mati,
Hiburan yang berlebih-lebih,
Bila sakit baru rasa teruji,
Sekujur tubuh tak bermaya kini,
Di atas katil terbaring sepanjang hari,
Baru diri terasa rugi,
Masa sihat dibiar berlalu pergi,
Waktu sakit rasa dekat dengan mati,
Rasa tak cukup amal yang nak dibawa sekali,
Gelisahlah diri menanggung peri,
Baru terasa dekat pada Ilahi,
Ah manusia memang begini,
Sudah sihat buat kembali,
Seolah-olah peringatan tak cukup lagi,
Ya ALLAH jangan jadikan kami sebegini,
Nikmat yang Kau berikan seolah-olah tak dihargai.

Thursday, December 25, 2008

Khas buatmu muslimah : Petua nak jadi cantik

Posted by ~pyda313~ at 25.12.08 0 comments


· Jadikanlah Ghadhdul Bashar (menundukkan pandangan) sebagai "hiasan mata" anda, nescaya akan semakin bening dan jernih.


· Oleskan "lipstik kejujuran" pada bibir anda, nescaya akan semakin manis.


· Gunakanlah "pemerah pipi" anda dengan kosmetik yang terbuat dari rasa malu yang dibuat dari salon Iman.


· Pakailah "sabun Istighfar" yang menghilangkan semua dosa dan kesalahan yang anda lakukan.


· Rawatlah rambut anda dengan "Selendang Islami" yang akan menghilangkan kelemumur pandangan lelaki yang merbahayakan.


· Hiasilah kedua tangan anda dengan gelang Tawadhu' dan jari-jari anda dengan cincin Ukhuwwah.


· Sebaik-baiknya kalung anda adalah kalung "kesucian".


· Bedakilah wajah anda dengan "air Wudhu" nescaya akan bercahaya di akhirat.



Di mana cantiknya seorang muslimah?



Mungkin pada sepasang matanya yang hening yang selalu menjeling tajam atau yang kadang kala malu-malu memberikan kerlingan manja. Boleh jadi pada bibirnya yang tak jemu-jemu menyerlahkan senyuman manis, atau yang sekali-sekala memberikan kucupan mesra di dahi umi juga, ayah, suami dan pipi munggil anak-anak. Atau mungkin juga pada hilai tawanya yang gemersik dan suara manjanya yang boleh melembut sekaligus melembutkan perasaan.



Sejuta perkataan belum cukup untuk menceritakan kecantikan perempuan. Sejuta malah berjuta-juta kali ganda perkataan pun masih belum cukup untuk mendefinisikan tentang keindahan perempuan. Kaum wanita harus menyatakan kesyukuran kehadrat Ilahi kerana menjadikan dan memberikan keindahan-keindahan itu.



Namun, betapa pun dijaga, dipelihara, dibelai dan ditatap dihadapan cermin saban waktu, tiba masanya segalanya akan pergi jua. Wajah akan suram, mata akan kelam. Satu sahaja yang tidak akan dimamah usia, sifat kewanitaan yang dipupuk dengan iman dan ibadah. Moga-moga ianya menjadi panduan dan iktibar kepada kaum wanita.InsyaAllah

kisah pemuda beribu bapakan babi

Posted by ~pyda313~ at 25.12.08 0 comments

Nabi Musa adalah satu-satunya Nabi yang boleh bercakap terus denganAllah S.W.T Setiap kali dia hendak bermunajat, Nabi Musa akan naik ke Bukit Tursina. Di atas bukit itulah dia akan bercakap dengan Allah.Nabi Musa sering bertanya dan Allah akan menjawab pada waktu itu juga. Inilah kelebihannyayang tidak ada pada nabi-nabi lain.

Suatu hari Nabi Musa telah bertanya kepada Allah. "Ya Allah, siapakah orang di syurga nanti yang akan berjiran dengan aku?". Allah pun menjawab dengan mengatakan nama orang itu, kampung serta tempat tinggalnya. Setelah mendapat jawapan, Nabi Musa turun dari Bukit Tursina dan terus berjalan mengikut tempat yang diberitahu. Setelah beberapa hari di dalam perjalanan akhirnya sampai juga Nabi Musa ke tempat berkenaan. Dengan pertolongan beberapaorang penduduk di situ, beliau berjaya bertemu dengan orang tersebut. Setelah memberi salam beliau dipersilakan masuk dan duduk di ruang tamu. Tuan rumah itu tidak melayan Nabi Musa. Dia masuk ke dalam bilik dan melakukan sesuatu di dalam. Sebentar kemudian dia keluar sambil membawa seekor babi betina yang besar. Babi itu didukungnya dengan cermat. Nabi Musa terkejut melihatnya. "Apa hal ini?, kata Nabi Musa berbisik dalam hatinya penuh kehairanan.

Babi itu dibersihkan dan dimandikan dengan baik. Setelah itu babi itudilap sampai kering serta dipeluk cium kemudian dihantar semula ke dalam bilik.Tidak lama kemudian dia keluar sekali lagi dengan membawa pula seekor babi jantan yang lebih besar. Babi itu juga dimandikan dan dibersihkan.Kemudian dilap hingga kering dan dipeluk serta cium dengan penuh kasihsayang. Babi itu kemudiannya dihantar semula ke bilik.

Selesai kerjanya barulah dia melayan Nabi Musa. "Wahai saudara! Apaagama kamu?". "Aku agama Tauhid", jawab pemuda itu iaitu agama Islam."Habis, mengapa kamu membela babi? Kita tidak boleh berbuat begitu." Kata NabiMusa. "Wahai tuan hamba", kata pemuda itu. "Sebenarnya kedua babi ituadalah ibubapa kandungku. Oleh kerana mereka telah melakukan dosa yangbesar, Allah telah menukarkan rupa mereka menjadi babi yang hodohrupanya.Soal dosa mereka dengan Allah itu soal lain. Itu urusannya dengan Allah.Aku sebagai anaknya tetap melaksanakan kewajipanku sebagai anak. Hari-hariaku berbakti kepada kedua ibubapaku sepertimana yang tuan hamba lihat tadi.Walaupun rupa mereka sudah menjadi babi, aku tetap melaksanakan tugasku.",sambungnya.

"Setiap hari aku berdoa kepada Allah agar mereka diampunkan. Akubermohon supaya Allah menukarkan wajah mereka menjadi manusia yang sebenar,tetapi Allah masih belum memakbulkan lagi.", tambah pemuda itu lagi. Maka ketika itu juga Allah menurunkan wahyu kepada Nabi Musa a.s.'Wahai Musa, inilahorang yang akan berjiran dengan kamu di Syurga nanti, hasil baktinya yang sangat tinggi kepasa kedua ibubapanya. Ibubapanya yang sudah buruk dengan rupababi pun dia berbakti juga. Oleh itu Kami naikkan maqamnya sebagai anak soleh disisi Kami."
Allah juga berfirman lagi yang bermaksud : "Oleh kerana dia telahberada di maqam anak yang soleh disisi Kami, maka Kami angkat doanya.Tempat kedua ibubapanya yang Kami sediakan di dalam neraka telah Kami pindahkanke dalam syurga." Itulah berkat anak yang soleh. Doa anak yang soleh dapatmenebus dosa ibubapa yang akan masuk ke dalam neraka pindah ke syurga. Ini juga hendaklah dengan syarat dia berbakti kepada ibubapanya. Walaupun hingga ke peringkat rupa ayah dan ibunya seperti babi. Mudah-mudahan ibubapa kitamendapat tempat yang baik di akhirat kelak.

Walau bagaimana buruk sekali pun perangai kedua ibubapa kita itu bukanurusan kita, urusan kita ialah menjaga mereka dengan penuh kasih sayang sebagaimana mereka menjaga kita sewaktu kecil hingga dewasa.

Walau banyak mana sekali pun dosa yang mereka lakukan, itu jugabukan urusan kita, urusan kita ialah meminta ampun kepada Allah S.W.Tsupaya kedua ibubapa kita diampuni Allah S.W.T. Doa anak yang soleh akanmembantu kedua ibubapanya mendapat tempat yang baik di akhirat, inilah yangdinanti-nantikan oleh para ibubapa di alam kubur.

Erti sayang seorang anak kepada ibu dan bapanya bukan melaluihantaran wang ringgit, tetapi sayang seorang anak pada kedua ibubapanyaialah dengan doanya supaya kedua ibubapanya mendapat tempat yang terbaikdi sisi Allah.

Tuesday, December 23, 2008

Tahniah buat sahabat-sahabat

Posted by ~pyda313~ at 23.12.08 0 comments
22 hb yang lepas, ana dikhabarkan bahawa result bagi peperiksaan semester 1 sesi 2008/2009 telah pun keluar. Bagi pelajar-pelajar perubatan keputusan peperiksaan telah pun keluar beberapa hari lebih awal yakni pada 19 hb yang lepas.
Tahniah buat sahabat-sahabat semua. Ana yakin kita semua pasti mendapat keputusan yang selayaknya buat diri kita. Mungkin ada yang sedikit rasa kecewa kerana tidak mendapat seperti apa yang di'target'. Namun ana pasti dan yakin semua sahabat-sahabat mampu menerima ketentuanNya kerana kepadaNya lah kita meletakkan sepenuh keyakinan kita.
"..boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu lebih baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu padahal itu tidak baik bagimu. ALLAH mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.."
(2:216)
Selamat kembali ke UMS buat semua sahabat-sahabat yang ana kasihi. Moga pada semester 2 yang bakal tiba memberi peluang buat diri kita mendapatkan sesuatu yang lebih baik..

Bingkai kehidupan

Posted by ~pyda313~ at 23.12.08 0 comments
Mengharungi samudera kehidupan
Kita ibarat para pengembara
hidup ini adalah perjuangan
Tiada masa tuk berpangku tangan
Setiap tetes peluh dan darah
Tak akan sirna ditelan masa
Segores luka di jalan ALLAH
Kan menjadi saksi pengorbanan
Allah ghoyatuna
Ar-Rasul qudwatuna
AlQuran dusturuna
Aljihadu sabiluna
Almautu fi sabilillah
Asma amalina
Allah adalah tujuan kami
Rasulullah teladan kami
AlQuran pedoman hidup kami
Jihad adalah jalan juang kami
Mati di jalan ALLAH adalah
Cita-cita kami tertinggi
Sebuah lagu yang cukup memberi kesan di hati esp. kepada semua penggerak jihad

Tuesday, December 16, 2008

.::.wanita solehah idaman mujahid.

Posted by ~pyda313~ at 16.12.08 0 comments

"Indahnya kalammu wanita solehah yang berjuang disisi mujahid soleh....Seindah-indah perhiasan dunia adalah wanita yang solehah...”


Kumulakan warkah ini dengan bait indah yang ditinggalkan Rasulullah saw kepada seisi alam. Wanita solehah! Idaman semua muslimin di alam maya ini. Alhamdulillah, itulah anjuran Islam yang kita cintai, pilihlah wanita yang mampu menyejukkan pandanganmu dan juga baitul muslim yang bakal dibina tika sampai saat itu, insyaAllah.


”Dinikahi seorang wanita itu kerana empat perkara hartanya, keturunannya, kecantikannya dan agamanya. Maka pilihlah hal keagamaannya, maka beruntunglah kedua-dua tanganmu..”


Wanita solehah idaman mujahid soleh yang malunya menjadi perisai dirinya, yang zikirnya menjadi penawar dirinya; tak gentar di acah mehnah duniawi kerana dia rindukan wangian syurgawi, dia berpegang pada janji yang terpatri di lubuk hati. Telah dinukilkan panduan sepanjang zaman, itulah lirikan utama buatmu memilih calon isteri. Tiap baris itu telah menjadi hafalanku sejak aku mengenali dunia baligh ini.Jika harta yang kau idamkan, ketahuilah diriku tidak punya apa-apa harta di dunia ini melainkan ilmu agama yang telah dititipkan buatku oleh mama dan abah. Tiada harta untuk kupersembahkan, hanya ketenangan yang mampu aku sediakan buatmu kerana aku pernah terbaca kata-kata ...


"Dan di antara tanda-tanda kekuasaan Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikannya di antaramu rasa kasih dan sayang.¨ (Rum: 21)


Jika keturunan yang mulia itu yang kau dambakan, ketahuilah jua aku di bawah pengawasan Allah sebagai penjaga mutlak diriku. Aku adalah keturunan mulia, ayahanda Nabi Adam as dan bonda Hawa a.s, sama seperti mu.


”... maka bertawakkallah kepada Allah, sesungguhnya Allah mengasihi orang yang bertawakal kepadaNya. Jika Allah menolong kamu maka, tiada seseorangpun yang boleh menghalang kamu, dan jika ia mengecewakan kamu, maka siapakah yang dapat menolong kamu sesudah Allah (menetapkan demikian) ? dan ingatlah kepada Allah jualah hendaknya orang yang beriman itu berserah diri...” (Ali Imran : 159-160)


Kecantikan, itulah pandangan pertama setiap insan. Malah aku meyakini bahawa kau juga tidak terlepas seperti insan yang lain. Ketahuilah, jika kecantikan itu yang kau inginkan daripada diriku, kau telah tersalah langkah. Tiada kecantikan yang tidak terbanding untuk kupertontonkan padamu. Telah aku hijabkan kecantikan diriku ini dengan amalan ketaatankepada tuntutan agama yang kucintai. Kau hanya membuang masa jika kau menginginkan kecantikan lahiriah semata-mata. Aku memerlukan engkau untuk bersama-samaku menegakkan dakwah islamiyyah ini, dan aku merelakan diri ini menjadi penolongmu untuk membangunkan sebuah markas dakwah dan tarbiyyah ke arah jihad hambaNya kepada Penciptanya yang agung. Pendirianku...pernikahanku akan ku jadikan medan pencarian ilmu agama sebagai risalah demi meneruskan perjuangan Islam. Aku masih kekurangan ilmu agama, tetapi berbekalkan ilmu agama yang telah dibekalkan ini. Aku ingin menjadi isteri yang sentiasa mendapat keredhaan Allah dan suamiku untuk memudahkan aku membentuk usrah muslim antara aku, suamiku dan anak-anak untuk dibaiahkan dengan ketaatan kepada Allah Yang Maha Esa. Aku bercita-cita bergelar pendamping solehah, seperti mana yang dijanjikan Rasul,


" Semoga Allah memberi rahmat kurnia kepada lelaki yang bangun di tengah malam lalu dia sembahyang dan membangunkan isterinya, maka sekiranya enggan juga bangun untuk bersembahyang, dia merenjiskan air ke mukanya. Semoga Allah memberi rahmat kurnia kepada wanita yang bangun di tengah malam lalu bersembahyang dan membangunkan suaminya. Maka jika dia enggan, dia merenjiskan air kemukanya."(Riwayat Abu Daud dengan Isnad yang sahih)


Renungilah FirmanNya ini, lalu kau akan tahu hakikat diriku dan dirimu dipertemukan oleh Allah atas namanya pertemuan.


“Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhanmu yang telah menciptakan kamu dari diri yang satu, dan daripadanya Allah menciptakan isterinya; dan daripada keduanya Allah memperkembangbiakkan lelaki dan perempuan yang banyak. Dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) namaNya kamu saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturrahim. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu.”(An Nisaa’ : 1)


"Kaum lelaki itu adalah pemimpin bagi kaum wanita, oleh kerana Allah telah melebihkan sebahagian mereka (lelaki) atas sebahagian yang lain (wanita), dan kerana mereka (lelaki) telah menafkahkan sebahagian dari harta mereka".(An-Nissa':34)


Membenarkan seperti apa yang telah Dia katakan dalam QalamNya yang mulia. Aku meyakini bahawa engkau adalah pemimpin untukku. Jadikanlah suatu pernikahan itu sebagai asas pembangunan iman dan bukannya untuk memuaskan bisikan syaitan yang menjadikan ikatan pernikahan sebagai tunjang nafsu semata-mata. Moga diriku dan dirimu sentiasa didampingi kerahmatan dan keredhaanNya. Lakukanlah tanggungjawabmu itu dengan syura kesabaran, qanaah ketabahan moga kita akan menjadi salah satu daripada jemaah saf menuju ke syurga insyaAllah.Aku tidak menginginkan hantaran bersusun, mas kahwin yang hanya akan menyebabkan hatiku buta dalam menilai erti kita dipertemukan oleh Allah atas dasar agama. Cukuplah seandainya, maharku sebuah Qalam Mulia, Al-Quran, dan hadis-hadis Nabawi kerana aku meyakini bahawa Qalam itu mampu memimpin rumahtanggaku dalam meraih keredhaanNya bukan kekayaan dunia yang bersifat sementara. Jua tidak ternilai harga maruah diriku untuk dibanding dengan nilai wang ringgit atau nilai duniawi. Selaras jua dengan hadis Nabi, aku mahu jadi wanita yang punya barokah.


Seorang wanita yang penuh barakah dan mendapat anugerah Allah adalah yang maharnya murah, mudah menikahinya, dan akhlaknya baik. Sebaliknya, wanita yang celaka adalah yang mahal maharnya, sulit menikahinya, dan buruk akhlaknya”


Bantulah aku dalam menjayakan agama Allah, kerana ia adalah laluan untuk aku menyempurnakan separuh daripada agamaku, insyaAllah. Akhlakmu yang terdidik indah oleh ibu bapa dan orang sekelilingmu, itulah yang aku harapkan daripada kekayaan duniawi yang kau sediakan.Tidak lagi wujud keborosan dan kebakhilan kerana semuanya berada di dalam udara Qana'ah (berpuas hati dengan apa yang ada), redha dan yakin bahawa dunia ini bukanlah negara Janatunna'im. Lihatlah rumahtangga Rasulullah s.a.w kadang-kadang berlalu sebulan demi sebulan, pernah dapurnya tidak berasap kerana tidak ada bahan makanan yang dapat dimasak. Walaupun demikian susahnya, rumahtangga Rasulullah s.a.w tetap menjadi rumahtangga yang paling bahagia yang tidak ada tolok bandingnya hingga ke hari ini.


.::. Ya Allah, gembirakan kami dengan redhaMu.::.

dipetik drpd iluvislam.com

~top up~

Posted by ~pyda313~ at 16.12.08 0 comments
Maaf,baki anda tidak mencukupi untuk membuat panggilan”..

Kita sering saja mendengar perkataan ini daripada operator telefon apabila kita kehabisan kredit.Selalunya,apabila kita ingin membuat panggilan,lebih-lebih lagi kepada yang tersayang,apabila mendengar perkataan ini keluar dari telefon,kita akan berasa kecewa dan terus bergegas mencari bekalan ‘topup’.Kita akan memastikan bahawa kredit kita sentiasa penuh.Tetapi,pernah tidak kita aplikasikan ini kepada sesuatu yang lain?

Cuba kita bayangkan.Satu hari,satu suara berkata kepada kita..“Maaf,pahala anda tidak mencukupi untuk membolehkan anda masuk ke syurga”.Pernah tak kita berfikir seperti itu?Bayangkan di hari kebangkitan nanti,perkataan seperti itu diucapkan kepada kita.Bagaimana agaknya perasaan kita ketika itu?Apakah kita masih boleh men ‘top-up’ pahala kita di saat pahala amalan kita yang terlampau sedikit ini dihitung.Bayangkan rasa kecewa yang menyelebungi diri kita,melebihi segala kekecewaan kita gagal dalam peperiksaan di dunia,kecewa dalam interview,kecewa dalam kerja,dalam segalanya.

Kita selalu menangis apabila kita kita kehilangan sesuatu yang amat berharga kepada diri kita.Tetapi,pernah tidak sekali kita menangis mengenangkan dosa-dosa silam kita.Pernah tidak kita mendengar kisah-kisah para alim ulama’,tabi’ tabii’n dahulu,yang selalu menangis mengenangkan dosa mereka yang sedikit.Sedangkan kita? Dosa kita terlalu sedikitkah berbanding mereka yang menyebabkan terlalu sukar untuk kita menitiskan air mata.Tetapi,apabila kekasih kita meninggalkan kita,sampai bengkak mata kita menangis.Betapa lemahnya iman kita..

Ingatkah kita akan kisah Syadad bin Aus? Kenal siapa Syadad bin Aus? Kata Abu Darda’ ..“Setiap umat ada orang fakih,dan antara orang fakih umat ini ialah Syadad bin Aus”.Kembali kepada kisah Syadad bin Aus.Satu malam,Syadad bin Aus hendak tidur,tetapi dia tidak dapat tidur dan hatinya gelisah.Maka dia berkata “Ya Allah,nerakaMu menyebabkan aku berjaga malam,dan hilangkanlah daripadaku rasa mengantuk ini”.Lalu,beliau bangkit dan solat sehingga Subuh.Kisah bagaimana seorang Fakih yang takutkan neraka sehingga tidak dapat tidak tidur malam..Adakah sekuat itu iman kita? Sahabat-sahabat kita di Palestin berjuang mengangkat senjata dan bermati-matian menentang golongan kuffar,dan kita? Hendak mengangkat mata dan selimut untuk pergi solat Subuh berjemaah pun kita tidak mampu,inikan pula hendak pergi berperang.

Mari kita sama-sama muhasabah diri kita..

Suka untuk saya bercerita kisah seorang sahabat Nabi bernama Amir bin Said.Pada zaman pemerintahan khalifah Saidina Umar al-Khattab.Ketika itu,beliau baru sahaja mendirikan rumah tangga.Saidina Umar hendak melantik seseorang untuk menjadi Gabenor di negara Kufah.Dengan berasaskan takwa,Saidina Umar menawarkan jawatan tersebut kepada Amir bin Said,tetapi beliau menolak kerana amanah tersebut terlalu berat bagi beliau.Saidina Umar berkata kembali “Kenapa kamu memilih aku menjadi khalifah sedangkan kamu tidak di belakang aku?”.Akhirnya,Amir bin Said menerima jawatan tersebut dan Saidina Umar memberikan kepada beliau sejumlah wang untuk beliau bertugas sebagai Gabenor di Kufah.Said bin Amir sebaliknya tidak menggunakan wang tersebut untuk dirinya,bahkan bersedekah kepada fakir miskin.Ketika menjadi gabenor di Kufah,pernah penduduk Kufah membuat aduan tentang kepimpinan beliau.

Penduduk Kufah mengadu tentang 3 perkara ; pertama(1),Said bin Umar tidak keluar dua kali dalam masa sebulan.Kedua(2),beliau lambat keluar untuk bertugas pada waktu pagi dan ketiga(3),beliau tidak keluar pada waktu malam.Dengan tawaddu’ Said bin Amir menjawab aduan-aduan tersebut.Beliau tidak keluar dua kali sebulan kerana beliau hanya mempunyai pakaian sehelai sepinggang.Dua hari itu digunakan untuk membasuh dan mengeringkan pakaian beliau.Beliau keluar lambat pada waktu pagi kerana beliau tidak mempunyai khadam atau hamba.Beliau dan isterinya melakukan sendiri semua kerja-kerja rumah.Beliau tidak keluar pada waktu malam kerana beliau memperuntukkan malam beliau hanya untuk beribadat kepada Allah.

Itulah satu contoh kepimpinan dan tauladan yang sepatutnya kita contohi.Walaupun bergelar gabenor,beliau tidak bermegah-megah dengan jawatan itu,bahkan semakin tawaddu’ dan rendah diri.Hendaklah kita memperuntukkan malam kita untuk beribadat kepada Rabb al-Jalil dan tidak mengisi sepenuhnya malam kita untuk melunaskan permintaan manusia kerana untuk memenuhi kehendak semua orang adalah sesuatu benda yang tak mungkin tercapai.Ubatilah hati kita selagi peluang bertaubat masih terbentang dan janganlah menunggu sehingga terbentangnya maksiat-maksiat kita di hari akhirat,baru kita hendak menyesal kerana seperti pepatah melayu “sesal dulu pendapatan,sesal kemudian tiada berguna” .

Berkata ulama’,terdapat 9 perkara yang boleh meng'islah(ubah)kan hati :
1.Membaca al-Quran dengan tadabbur dan memahami maknanya.
2.Mengosongkan perut dengan mengurangkan makan
3.Bangun malam dengan beribadat
4.Bermunajat pada waktu sahur
5.Berdamping dengan orang Soleh
6.Diam daripada perkara-perkara tidak bermanfaat
7.Uzlah daripada orang jahil
8.Jangan selalu bersama mereka(orang jahil)
9.Makan benda yang halal

Konklusinya,marilah kita sama-sama merenung dan menangisi dosa-dosa kita lakukan.Tidak rugi untuk menitiskan air mata kita kerana takutkan Allah kerana titis-titis air mata kita dan amalan-amalan baik kita umpama ‘top-up’ yang akan mengisi ‘kredit’ untuk kita pada hari perhitungan nanti,insyaALLAH..

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman adalah mereka yang apabila disebut nama Allah,gementar hatinya..dan apabila dibacakan ayat-ayatNya kepada mereka..bertambah(kuat) imannya dan hanya kepada Tuhan mereka bertawakkal” (Al-Anfal,2)

dipetik drpd iluvislam.com

Saturday, December 13, 2008

Turtles

Posted by ~pyda313~ at 13.12.08 0 comments

* 12 perkara yang sia-sia *

Posted by ~pyda313~ at 13.12.08 0 comments
1) Berdoa untuk diri sendiri
2) Keluar masuk masjid tanpa menunaikan solat sunat tahiyatul masjid
3) Tidak memberi salam ketika melalui tanah perkuburan
4) Membaca al-Quran dengan tidak tertib
5) Lelaki dan perempuan yang tinggal bersama dengan ulama’ tetapi tidak mendampinginya
6) Tidak bertanyakan khabar sahabatnya
7) Mengundang sahabat tetapi tidak melayannya
8) Pemuda dan pemudi yang mengabaikan masa mudanya
9) Orang yang tidak peduli jirannya walaupun dia hidup senang
10) Mengikuti kuliah tetapi tidak menanyakan soalan
11) Berbual-bual ketika guru mengajar.
12) Tidak membaca, mengkaji, mendengar dan memerhatikan isi kandungan al-Quran

15 perkara yang dilakukan oleh umat Rasulullah

Posted by ~pyda313~ at 13.12.08 0 comments
1) Apabila harta negara hanya beredar di kalangan orang tertentu
2) Apabila amanah dijadukan suatu sumbangn keuntungan
3) Zakat dijadikan hutang
4) Suami memperturutkan kehendak isteri
5) Anak derhaka terhadap ibunya
6) Anak suka menjauhkan diri daripada ayahnya.
7) Suara sudah ditinggikan di dalam masjid
8) Yang menjadi ketua adalah yang terhina di kalangan mereka
9) Seseorang dimuliakan kerana ditakutkan akan kejahatan
10) Arak diminum di merata-rata tempat
11) Kain sutera banyak dipakai oleh lelaki
12) Para artis disanjung
13) Muzik banyak dimainkan
14) Generasi akhir melaknat/ mangutuk generasi pertama
15) Perempuan menari adalah perkata biasa.

~MENGUMPAT~

Posted by ~pyda313~ at 13.12.08 0 comments
Sekadar perkongsian buat diri kita sebagai insan yang sering lupa dan leka.
Mengumpat dapat kita definisikan sebagai perbuatan memperkatakan sesuatu yang tidak disukai oleh orang yang diumpat.

Rasulullah Sallallahu’alaihi Wasallam menerangkan pengertian mengumpat
dengan sabdanya:

“Tahukah kalian apa ertinya mengumpat?” Sahabat menjawab: “Allah dan RasulNya
yang lebih tahu.” Ujar Rasulullah Sallallahu’alaihi Wasallam lagi:(Mengumpat
ialah)“Engkau mengatakan tentang saudaramu sesuatu yang tidak disukainya.” Lalu
ditanyakan: “Bagaimana kalau ada sesuatu yang patut saya kata tentang saudara saya
itu?” Jawab Rasulullah Sallallahu’alaihi Wasallam: “Sekiranya apa yang engkau
sebutkan tentang saudaramu itu betul-betul ada padanya, maka itu bermaknna engkau
telah mengumpatnya tetapi jika tidak betul maka itu bererti engkau telah mengada-adakan
kebohongan terhadapnya.”
Seseorang yang mengumpat seharusnya memohon maaf daripada orang yang telah diumpat. Kerana dosa hasil daripada menganyam ketupat ini ( I mean mengumpat) tidak akan diampunkan melainkan orang yang diumpati memaafkannya. Hal ini memperlihatkan kepada kita akan kepentingan menjaga hubungan sesama manusia.

Sabda Rasulullah Sallallahu’alaihi Wasallam:

Mengumpat itu lebih buruk daripada zina. Sahabat bertanya bagaimana? Rasulullah
menjawab: seorang yang berzina itu kalau bertaubat mungkin taubatnya itu diterima
oleh Allah. Akan tetapi orang yang mengumpat tidak akan Allah ampunkan dosanya
sehinggalah orang yang diumpatinya itu memaafkannya.”
(Hadith riwayat Tabrani dan Baihaqi)

ALLAH SWT melarang perbuatan mengumpat dan menyamakan perbuatan ini seperti memakan daging saudaranya yang sudah mati. Apabila melihat bangkai kita sudah merasa jijik inikan pula memakan daging bangkai tersebut. Firman ALLAH dalam surah al-Hujurat ayat 12 yang bermaksud:

“ Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah banyak dari prasangka, sesungguhnya sebahaian prasangka itu dosa, dan jangan pula kamu mencari-cari kesalahan orang lain, dan janganlah ada antara kamu yang menggunjing sebahagian yang lain. Apakah ada di antara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Tentu kamu merasa jijik . dan bertakwalah kepada ALLAH , sungguh ALLAH Maha Penerima taubat, Maha penyayang.”

Dan sesungguhnya setiap perbuatan kita di dunia pastikan mendapat balasannya di akhirat kelak. Begitu juga dengan perbuatan mengumpat.

Sabda Rasulullah Sallallahu’alaihi Wasallam:
Barangsiapa yang memakan daging saudaranya di dunia (mengumpat) kelak pada hari
Qiamat dibawakan kepadanya, makanlah daging bangkai ini sebagaimana engkau makan
dagingnya ketika dia hidup dahulu. Lalu ia pun makan memakan daging itu sambil
berteriak-teriak.
(Hadith riwayat A1-Tabrani dan lain-lain)

Thursday, December 4, 2008

PERANAN SEORANG MAK CIK

Posted by ~pyda313~ at 4.12.08 2 comments
Isnin yang lepas ana bermalam di rumah akak yang terletak di merotai besar. Satu panggilan telefon ku terima saat ana dan sahabat-sahabat berada dalam program review nisa..

" Da, free ka esok? Ni si along ajak datang pi rumah. esok kami datang ambil."

" InsyaALLAh free juga. ba bolehlah. sekajap juga kan."

Esoknya akak ngan abang ipar datang ke rumah and ana pun ikutla ke merotai.. Di umah akak ana biasanya akan tidur di bilik along ngn angah. along ngan angah akan join sekali. tapi bila ana atau kakak2 ana tak datang ke sana, dorang akan tidur ngan umi n abinya..

Apa yang ana nak kongsi disini, sepanjang ana berada disana segala perlakuan kita menjadi pertanyaan dan ikutan buat mereka yang masih kecil ini.

" Macik kalau tidur macik pakai tudung juga ka?" Antara persoalan yang mereka ajukan. Ana senyum sendirian.

Suatu petang, akak bawa kami ke rumah keluarga belah abang ipar. ana bersiap-siap di bilik bersama-sama anak buah.

"Along mau pakai tudung juga la." Along mengenakan tudung sekolahnya yang saat itu satu-satunya yang dah ber'iron'.

"Angah pun sama" Angah pula mengenakan tudungnya.

"Macik pakai stoking juga ka?"

"Mestilah."

"Angah mana stoking along?" Along mencari-cari stokingnya di dalam almari pakaian. begitu juga angah. walaupun hanya memakai stoking sekolah tapi ana biarkan saja. Moga-moga pendidikan informal ini berguna buat mereka nanti.

"along angah mengapa pakai tudung sekolah ni." akak ana bertanya.

" biarlah ba umi."

Dan petang itu kami pun bertolak ke rumah keluarga biras.

" Umi mana telekung along? Along mau solat ngan macik nanti" Along mencari telekungnya apabila kami tiba semula di rumah.

Maghrib itu ana solat sendirian. seusai solat, ana tolong akak jaga maisarah pula. memberi ruang dan peluang untuk kakak solat pula.

Saat ana masuk semula ke bilik ana lihat ana buah ana solat sendirian.

" along da solat??"

" sudah tapi along lupa apa yang di baca masa sujud tu. "

" k tak pa. nanti solat isyak lagi."

"along tak mau la. penat." nan tersenyum sendirian. budak-budak tak perlu ada paksaan. InsyaALLAH pembelajaran masih berterusan.

Walaupun ana jarang meluangkan masa bersama dengan mereka kesempatan yang ada ana harapkan bermanfaat. Moga-moga mereka menjadi muslimah solehah nanti.

~Maisarah Aqilah~

Posted by ~pyda313~ at 4.12.08 0 comments

Anak buah ana yang ke-13..setelah 2 bulan dilahirkan barulah ana berkesempatan untuk melihatnya apabila ana bermalam di rumah kakak yang terletak di merotai besar tawau..hehe
Posted by ~pyda313~ at 4.12.08 0 comments

30 NOV 2008,AHAD- Alhamdulillah..ahli Nisa' kawasan Tawau dan PERPPIS Tawau telah berjaya melaksanakan satu lagi program 'Review Nisa' 2008'..Kat sini kami berkesempatan untuk mengutarakan dan melontarkan komen,candangan dan pandangan mengenai aktiviti Nisa' untuk penambahbaikan di masa akan datang..


Kami juga turut dihiburkan dengan persembahan tarian dari sahabat2 PERPPIS dan NISA'. Persembahan ni agak menarik kerana ianya bukanlah tarian yang biasa..ianya lain dari yang lain..Sopan dan massage sampai la jugak..


Kami juga disajikan dengan bacaan Al- Quran dan terjemahannya sekali..Walaupun program ini agak singkat,namun ianya memberi sejuta erti kerana di sini kami semua dapat berkumpul..al-maklumlah..dah satu semster tidak bejumpa kerna sibuk berjuang menuntut ilmu di tempat belajar masing2..masa2 cuti macam ni la kami semua dapat berkumpul untuk berkongsi idea2 dan pandangan bernas...


Moga ukhuwah sahabat2 NISA' dan PERPPIS akan terus mekar bak jambangan bunga yang mengharum ditaman2 syurga..Moga kita semua dapat menjadi mujahidah yang mengindahkan taman di syurga abadi~

syukran lyn..ana amek dr blog enti..