BERLIAN DI DALAM DIRI

Berlian adalah sejenis batu permata paling berharga yang terhasil lebih kurang 161 kilometer atau 100 batu di dalam bumi. Dalam bentuk yang asli , ia merupakan karbon yang paling pekat. Bagi menhasilkan berlian , karbon di dalam bumi perlu mendapat tekanan seberat 435 114 paetiap inci persegi (psi) dan dipanaskan pada suhu yang tidak kurang daripada 752 darjag Fahrenheit bersamaan dengan 400 darjah celcius. Apabila kedua-dua tekanan dan suhu tidak mencapai yang disebutkan , berlian tidak terhasil. Sebaliknya yang terhasil adalah grafit yakni karbon yang lembut yang dapat dibeli di tepi jalan dalam bentuk pensel dan alat pelincir. Kebanyakan berlian yang ada pada hari ini terhasil di bawah bumi jutaan tahun dahulu dan menjadikan ia bahan mineral paling keras di muka bumi.

Manusia memiliki berlian di dalam dirinya kerana lebih 18 % jasad manusia terdiri daripada karbon. Namun, berlian di dalam diri manusia tidak terhasil tanpa tekanan dan ujian sebagaimana berlian di dalam bumi tidak terhasil tanpa tekanan yang kuat dan suhu yang tinggi. Berlian di dalam diri manusia hanya terhasil apabila kesabarannya diuji, kecekalannya dicabar, kesungguhan dan kegigihannya disuling dan keimanan serta ketakwaannya ditapis. Apabila manusia berjaya melepasi ujian-ujian ini, dia menjadi permata umat yang mampu mengukir sejarah kecemerlangan dalam hidupnya. Pada masa itu dia mencapai kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat.

Manusia menjadi lebih matang dan mantap selepas diuji. Tanpa ujian, potensi dirinya tidak terserlah. Justeru , kita sepatutnya bersyukur apabila mendapat ujian. Imam Ghazali menjelaskan kepada kita bagaimana hendak melihat ujian secara positif. Bagi setiap ujian di dunia seperti miskin , sakit, takut, dan bencana , terdapat lima perkara yang perlu disyukuri. Kelima-lima perkara itu mengikut Imam Ghazali di dalam Ihya Ulumuddin adalah :

1) Musibah dan kesakitan bukan kuasa yang menetukan jalan hidup. Kuasa yang menentukan jalan hidup kita adalah Allah. Justeru ujian yang menimpa adalah kecil. Yang besar adalah kekuasaan Allah yang menentukan segala-galanya.


2) Musibah yang menimpa adalah ringan kerana ia tidak berkaitan dengan agama. Berhubung dengan ini , Imam Sahl bin Abdullah berkata , " Bersyukurlah kepada Allah kerana imanmu masih mantap. Sebaliknya , apabila syaitan memasuki hatimu dan merosakkan tauhidmu, maka apakah yang hendak kamu lakukan?" Umar al-Khattab berkata , " Jika aku mendapat ujian duniawi aku bersyukur kerana terdapat padanya empat nikmat. Pertama , ujian itu tidak berkaitan dengan agama. Kedua, ia tidak begitu besar berbanding ujian agama. Ketiga, aku akan mendapat keredhaanNya dengan ujian itu dan keempat aku mengharapkan pahala daripadanya. "


3) Berbanding akhirat, azab di dunia ringan dan sekejap. Tambahan pula, ujian di dunia dapat dikurangkan dengan pelbagai cara sedangkan hal ini tidak tidak dapat dilakukan apabila berkaitan dengan azab akhirat.


4) Penderitaan itu adalah sebahagian daripada ketetapan Allah. Apabila ketetapan itu berlaku, berkuranglah ujian ke atasnya dan mungkin juga akan datang selepas itu kesenangan dan kebahagian.


5) Ujian-ujian di dunia ini adalah jalan mencapai kebahagiaan di akhirat. Ujian di dunia boleh diumpamakan seperti ubat yang pahit yang bakal mendatangkan kesejahteraan di akhirat.


Umat islam adalah umat yang hebat kerana mereka dididik menerima ujian dalam hidup sebagai perkara biasa. Mereka menyedari ujian dalam kehidupan mendatangkan banyak kelebihan dan kebaikan. Antaranya dinaikkan darjat di sisi Allah. Imam Abu Daud meriwayatkan sabda nabi yang bermaksud , " seseorang lelaki baginya satu darjat disisi Allah yang dia tidak akan mencapainya dengan amal tetapi hanya dengan ujian yang menimpa ke atas tubuh badannya."


Kesusahan menyebabkan dosa-dosa diampunkan. Dalam hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari dam Muslim , nabi berkata;" tidak ada satu musibah uang menimpa ke atas seorang muslim , sama ada kepenatan, sakit yang kronik, kerisauan , kesedihan, sebarang kesakitan dan kemurungan , sehingga duri terkena di badannya, melainkan ia menjadi kifarat bagi dosa-dosanya.


Justeru keredhaan dalam menerima apa jua ujian ke atas diri kita mampu menghasilkan berlian yang bersinar indah yang tidak ternilai tolok bandingnya di kalangan umat manusia.


"sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kesenangan. Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kesenangan" al-Insyirah: ayat 5-6
sumber : 7 formula individu cemerlang

2 comments:

asrarqulub said...

bagus artikel ni... copy yea..

~pyda313~ said...

sila2 =)

Wednesday, January 13, 2010

BERLIAN DI DALAM DIRI

Posted by ~pyda313~ at 13.1.10
Berlian adalah sejenis batu permata paling berharga yang terhasil lebih kurang 161 kilometer atau 100 batu di dalam bumi. Dalam bentuk yang asli , ia merupakan karbon yang paling pekat. Bagi menhasilkan berlian , karbon di dalam bumi perlu mendapat tekanan seberat 435 114 paetiap inci persegi (psi) dan dipanaskan pada suhu yang tidak kurang daripada 752 darjag Fahrenheit bersamaan dengan 400 darjah celcius. Apabila kedua-dua tekanan dan suhu tidak mencapai yang disebutkan , berlian tidak terhasil. Sebaliknya yang terhasil adalah grafit yakni karbon yang lembut yang dapat dibeli di tepi jalan dalam bentuk pensel dan alat pelincir. Kebanyakan berlian yang ada pada hari ini terhasil di bawah bumi jutaan tahun dahulu dan menjadikan ia bahan mineral paling keras di muka bumi.

Manusia memiliki berlian di dalam dirinya kerana lebih 18 % jasad manusia terdiri daripada karbon. Namun, berlian di dalam diri manusia tidak terhasil tanpa tekanan dan ujian sebagaimana berlian di dalam bumi tidak terhasil tanpa tekanan yang kuat dan suhu yang tinggi. Berlian di dalam diri manusia hanya terhasil apabila kesabarannya diuji, kecekalannya dicabar, kesungguhan dan kegigihannya disuling dan keimanan serta ketakwaannya ditapis. Apabila manusia berjaya melepasi ujian-ujian ini, dia menjadi permata umat yang mampu mengukir sejarah kecemerlangan dalam hidupnya. Pada masa itu dia mencapai kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat.

Manusia menjadi lebih matang dan mantap selepas diuji. Tanpa ujian, potensi dirinya tidak terserlah. Justeru , kita sepatutnya bersyukur apabila mendapat ujian. Imam Ghazali menjelaskan kepada kita bagaimana hendak melihat ujian secara positif. Bagi setiap ujian di dunia seperti miskin , sakit, takut, dan bencana , terdapat lima perkara yang perlu disyukuri. Kelima-lima perkara itu mengikut Imam Ghazali di dalam Ihya Ulumuddin adalah :

1) Musibah dan kesakitan bukan kuasa yang menetukan jalan hidup. Kuasa yang menentukan jalan hidup kita adalah Allah. Justeru ujian yang menimpa adalah kecil. Yang besar adalah kekuasaan Allah yang menentukan segala-galanya.


2) Musibah yang menimpa adalah ringan kerana ia tidak berkaitan dengan agama. Berhubung dengan ini , Imam Sahl bin Abdullah berkata , " Bersyukurlah kepada Allah kerana imanmu masih mantap. Sebaliknya , apabila syaitan memasuki hatimu dan merosakkan tauhidmu, maka apakah yang hendak kamu lakukan?" Umar al-Khattab berkata , " Jika aku mendapat ujian duniawi aku bersyukur kerana terdapat padanya empat nikmat. Pertama , ujian itu tidak berkaitan dengan agama. Kedua, ia tidak begitu besar berbanding ujian agama. Ketiga, aku akan mendapat keredhaanNya dengan ujian itu dan keempat aku mengharapkan pahala daripadanya. "


3) Berbanding akhirat, azab di dunia ringan dan sekejap. Tambahan pula, ujian di dunia dapat dikurangkan dengan pelbagai cara sedangkan hal ini tidak tidak dapat dilakukan apabila berkaitan dengan azab akhirat.


4) Penderitaan itu adalah sebahagian daripada ketetapan Allah. Apabila ketetapan itu berlaku, berkuranglah ujian ke atasnya dan mungkin juga akan datang selepas itu kesenangan dan kebahagian.


5) Ujian-ujian di dunia ini adalah jalan mencapai kebahagiaan di akhirat. Ujian di dunia boleh diumpamakan seperti ubat yang pahit yang bakal mendatangkan kesejahteraan di akhirat.


Umat islam adalah umat yang hebat kerana mereka dididik menerima ujian dalam hidup sebagai perkara biasa. Mereka menyedari ujian dalam kehidupan mendatangkan banyak kelebihan dan kebaikan. Antaranya dinaikkan darjat di sisi Allah. Imam Abu Daud meriwayatkan sabda nabi yang bermaksud , " seseorang lelaki baginya satu darjat disisi Allah yang dia tidak akan mencapainya dengan amal tetapi hanya dengan ujian yang menimpa ke atas tubuh badannya."


Kesusahan menyebabkan dosa-dosa diampunkan. Dalam hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari dam Muslim , nabi berkata;" tidak ada satu musibah uang menimpa ke atas seorang muslim , sama ada kepenatan, sakit yang kronik, kerisauan , kesedihan, sebarang kesakitan dan kemurungan , sehingga duri terkena di badannya, melainkan ia menjadi kifarat bagi dosa-dosanya.


Justeru keredhaan dalam menerima apa jua ujian ke atas diri kita mampu menghasilkan berlian yang bersinar indah yang tidak ternilai tolok bandingnya di kalangan umat manusia.


"sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kesenangan. Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kesenangan" al-Insyirah: ayat 5-6
sumber : 7 formula individu cemerlang

2 comments on "BERLIAN DI DALAM DIRI"

asrarqulub on January 15, 2010 at 8:14 AM said...

bagus artikel ni... copy yea..

~pyda313~ on January 15, 2010 at 11:53 PM said...

sila2 =)